Senin, 26 April 2021

Selamat Jalan Mayjen TNI Anumerta I Gusti Putu Danny

Hi Mom....

Sebenarnya minggu ini lagi gak mood buat nulis di sosmed apalagi nulis di blog. Tapi ada kejadian gak terduga dengan orang baik yang gw kenal, harus bikin sedikit tulisan biar gak hilang dari memori.

Selama jadi reporter, gw  paling banyak ditempatkan di desk militer sama istana. Saat di desk militer inilah gw pertama kali kenal dengan Mayjen TNI Anumerta I Gusti Putu Danny.

Yup Anumerta karena Bli Danny (sebelumnya manggil mas, setelah tahu dia orang Bali gw manggilnya jadi Bli) gugur dalam tugas membela NKRI di Timika Papua minggu 25 April 2021 pukul 15.50 WIT.

Gw rasanya gak sanggup buat nulis gimana caranya dia meninggal. Karena tertembak kepala bagian belakangnya hingga tembus ke bagian depan kepala itu yang bikin dia langsung gugur.

Banyak yang bertanya apa daerahnya sudah di sterilkan ketika beliau sedang meninjau lokasi bekas kerusuhan? kenapa naik motor? kenapa beliau bisa dikenali?. 

Sudahlah badan gw lagi gak fit buat mikirin apa ya jawaban jawabannya. Pingin nulis  ketika pertama kali kenal orang baik ini saja .

Layaknya liputan ke medan perang (antara 1999-2000) 

Waktu itu  perpolitikan Indonesia masih terguncang pasca-tumbangnya Orde Baru, digelar referendum di Timor Timur di bawah perjanjian yang disponsori Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) antara Indonesia dan Portugal. Hasilnya, Timtim lepas dari NKRI.

Sehari sebelumnya gw masih kerja dan liputan sampai malam, besoknya langsung ditugaskan untuk meliput ke Timor Timur (Timtim). Mendarat siang di Timtim dalam keadaan ngantuk berat,  karena berangkat jam 2 subuh bareng Panglima TNI Wiranto dan rekan rekan media  dari bandara Halim Perdanakusuma menggunakan Hercules.

Bukan mau cerita lagi ngapain di sana, tapi pingin cerita ada tentara  tinggi besar kek Indo yang duduk sambil baca buku di bangku dekat meja tempat gw tepar tertidur sambil duduk telungkup dengan kepala di meja. 

Pas terbangun gw lihat rekan rekan media lain yang ikutan tidur gak ada di ruangan tapi beberapa kamera tv  berjejer di meja tempat gw tertidur (semoga gak ngorok  dan ngiler euy). 

Melihat gw bangun, tentara ini bilang "akhirnya bangun juga" katanya sambil tertawa. Dia bilang konferensi pers belum mulai, sementara yang lain ada yang ke kamar mandi sama makan.

Spontan gw tanya, "lah terus masnya lagi ngapain". Dia jawab "Mana bisa saya tinggalkan kamu sendiri tidur di sini, saya diminta jaga ruangan karena semua kamera tv ada di sini dan ada reporter yang lagi tidur" wkwkwkw maklum begadang😊.

Akhirnya setelah kenalan gw tahu tentara baik hati,  cakeup kasep😍 yang gak tega bangunin gw tidur (karena dia tahu  gak semua orang kuat naik Hercules ke Timtim) namanya I Gusti Putu Danny dari Kopassus waktu itu pangkatnya masih  Kapten.

Gak hanya itu dia jagain juga pas gw iseng mau ngasih makanan dari pesawat yang gak gw makan untuk pengungsi yang ada di bandara. "Bilang  saya kalau mau dekati mereka, kalau gak dikawal bisa bisa kamu kena sumpit beracun," segawat itu situasi di sana.

Sempat nanya juga kenapa orang Bali namanya Danny (pertanyaan yang aneh sih, lah anak gw aja namanya Alanis😋), dia bilang ibunya orang Amerika. 

Komunikasi ini sudah lamaaa banget saat masih pakai BBM, begitu nomer hape mati karena lupa ngisi pulsa hilanglah semua kontak.

Beberapa kali iseng gugling untuk cari kabar hanya ketemu nama tanpa foto. Pastinya beliau ini gak main sosmed yang waktu itu belum marak apalagi dulu dia pernah menjadi Asintel Danjen Kopassus

Sampai akhirnya tanggal 25 April 2021  gw baca sekilas ada jendral bintang satu, Kepala BIN Daerah Papua gugur di Timika (gw gak baca kumplit krn body lagi gak delicious).

Gw belum tahu siapa yang meninggal sampai akhirnya saat gw baca twitt teman di grup, gw tersentak baca namanya dan lihat fotonya lagi (akhirnya Bli, sekarang semua media memuat fotomu). 

Gw sempat ragu dan berharap bukan orang yang gw kenal, tapi garis muka dan postur tubuhnya sama. Sedih pastinya ... langsung bilang ke pop kalau Kabinda Papua yang meninggal itu orang yang selama ini gw ceritain berulang ulang.

Sedikit menyesal dulu gak bisa datang saat diajak reuni kecil untuk ketemuan di Jakarta sama Bli Danny karena dia bertugas di sekitar istana negara sekembali dari liputan di Tim tim.

Maklum lagi dateline dan pas kelar sudah malam, yang masih harus menempuh perjalanan pulang ke rumah orang tua di Pondok Gede, jadi lupakan kongkow sehabis kerja.

Kabinda Papua
Alm.Kabinda Papua I Gusti Putu Danny
Selamat jalan Bli Danny, senang sudah mengenal dirimu. Semoga di tempat yang terbaik sekarang karena Bli orang baik.

Makasih buat yang sudah mampir, jaga kesehatan ya tapi jangan lupa bahagia.

Selasa, 30 Maret 2021

Test Pack...

Hi Mom...

Mau nulis yang enteng enteng aja ah kali ini (lah biasanya juga uenteeeng😋). Gara gara ada teman posting di Fb tentang test pack yaitu alat sederhana untuk mendeteksi hamil.

Gw ikutan komen di postingan itu sambil menyertakan foto test pack kenang kenangan waktu hamil Nayla. Bungkusnya sudah keriting garing gitu, karena pernah terendam Banjir waktu Nayla masih usia 5 bulan.

Masih bisa diselamatkan tapi garis merahnya berubah jadi abu abu monyet ha...ha... atau karena sudah lapuk dimakan zaman ya, maklum sudah 15 tahun berlalu.

Test pack berusia 15 tahun, tanda kelahiran Nayla
Iseng gw posting juga di status whatsapp dan dhuaaaar langsung heboh ha...ha...puluhan teman japri karena lihat foto test pack.

Semua menyangka gw hamidun lagi, aaaww apa kata dunia persilatan kalau eke hamil lagi. Bukan apa apa gw ini gak terlalu suka anak kecil,  kalau ramai dan bikin berantakan pusing deh kepala.

Apalagi gw ini kan gak sabaran dan darah tinggi, mana tega ada anak kecil satu lagi yang kena omelan gw ha...ha... tapi kalau nunjukin rasa sayang gw sih total banget.

Pakai Test Pack Pertama kali...

Alat ini pernah bikin gw pingin berobat ke seorang ustad di Bogor sana yang konon bisa ngobatin perempuan biar subur dan cepat hamil.

Karena setelah dua bulan menikah  kok belum hamil juga, gw takut kayak kakak perempuan gw yang hamil baru hamil setelah menikah 2 tahun itu juga setelah berobat ke ustad ini (iiih siapa sih namanya, gw lupa cuy).

Untung deh kata Ina adek ipar yang saat itu sudah punya anak satu, gw harusnya jangan langsung pakai test pack begitu tahu telat datang bulan. Karena datang bulan tanggalnya teratur, kalau telat kasih waktu sebulan setelah itu baru cek dengan test pack.

Gak jadi sedih deh, apalagi gw males dengar cerita kakak gw ketika berobat sama pak ustad ini harus datang tengah malam ke Bogor terus ngantri sampai subuh, iiih mana tahan eke.

Waktu pertama kali mau coba test pack ini benar benar hanya mengandalkan petunjuk di bungkusnya. Yang katanya cukup dibasahi alatnya, waoooow eh...gimana... gimana....dibasahi? ya sudah dibasahi aja deh ha..ha...

Lanjut Coba Yang Kedua Kali

Setelah menunggu seperti saran adek ipar, gw cek lagi dengan test pack kedua. Alhamdullilah dua garis merah cek, kemarin sempat gugling kok merah ya bukan biru seperti judul film itu ternyata soal warna garis tergantung perusahaan yang bikin test pack.

Oya test pack ini 15 tahun lalu gw beli di apotik 2 buah harganya di bawah 10 ribu rupiah. Saat itu gw ngambilnya dengan malu malu nengok kanan kiri sampai suami gw bilang, ngapain malu kan sudah nikah hi...hi...iya juga ya.

Tadinya mau pilih yang test pack yang mahal punya untung  mba penjualnya bilang, yang murah juga akurat kok waktu itu mereknya Ultra buatan Canada.

Ternyata benaran akurat, karena besoknya setelah melihat hasil test pack kita ke dokter kandungan buat mastiin dan hasilnya benaran ada baby Nayla di peyut seukuran biji kacang kueciiil banget.

Pakai Test Pack Lagi

Ini kejadiannya saat masih tinggal di kontrakan berlantai dua. Gw telat datang bulan lagi padahal Nayla masih umur 2 tahun kalau gak salah.

Selain memang gak berencana punya anak lebih dari satu, kamar kita ada di atas. Dari dulu saat masih hamil gw parno buat naik turun tangga, apa jadinya kalau hamil lagi.

Akhirnya papanya Nayla pulang kerja beli test pack di apotik dekat kantornya. Begitu dia pulang langsunglah (eittt sempet kok cium tangan) gw ambil test pack dan langsung ke kamar mandi.

Untunglah hasilnya negatif, lega dong pastinya. Setelah sempat tanya sana sini sepertinya karena gw lagi sakit dan minum beberapa obat dokter yang bikin siklus menstruasi jadi kacau.

Karena setelah obat habis dan selesai diminum, gw datang bulan lagi yaaaay....

dan Lagi....

Yah maklum aja, mami dari keluarga yang subur. Dia sendiri berasal dari keluarga besar makanya anak anaknya ada 6, bahkan kakak gw nomer 2 seandainya tidak meninggal kita akan jadi 7 bersaudara.

Tau kan kenapa gw parno kalau telat datang bulan, bisa jadi keluarga kelinci kita. Gw gak pakai alat kontrasepsi apapun (gak berani bayangin ada besi ditanam di badan gw atau minum obat yang bikin badan melar), hanya pakai pelindung aja ...ehmmm.

Makanya pas Nayla umur kurang lebih 10 tahun, gw ngalamin lagi tuh telat datang bulan. Saat itu kita sudah punya apartemen dua kamar, kebayang lagi gimana kalau anak kedua laki laki mana bisa sekamar sama Nayla.

Daripada mikir kejauhan mending periksa pakai test pack lagi deh. Sayangnya Apotik di apartemen hanya menjual test pack yang mahal kalau gak salah ingat harganya 75 ribuan.

Ya sudah deh beli aja males nyari di luar yang harganya lebih murah, apalagi sudah semingguan makan gak enak tidur gak nyenyak ha...ha...

Hasilnya negatif  dan gak lama kemudian menstruasi lagi hadeeeh. Akhirnya gw pasrah aja deh ya, apapun yang terjadi terjadilah tapi tetap mengirimkan doa yang super duper kencaaaang ke Allah hanya mau satu anak saja please....

Makasih buat yang sudah mampir ya, sehat sehat terus tapi jangan lupa untuk bahagia.

Kamis, 25 Maret 2021

Hansaplast Sembuhkan Luka Tanpa Drama

Hi Mom...

Pasti banyak yang punya pengalaman kayak kita, menurunkan kasur ketika anaknya masih bayi. Jadi kalau si baby menggelinding dari kasur saat emaknya ketiduran, gak benjol kepalanya.

Makanya waktu Nayla Masih bayi, kita juga  nurunin kasur dari tempat tidur dan lantai kamar semua kita kasih bantal yang besar besar. Bahkan sela sela tempat tidur dengan tembok juga kita selipin bantal guling. 

Pernah kejadian dong sekali, suatu saat gw ngecek Nayla dari jendela kok dia gak ada di kasur. Padahal dia tadi tidur dengan kelambu bayi lipat warna pink.

Gak taunya gw dengar suara nangis tapi pelan dari samping kasur. Ternyata dia sudah bangun tapi gak bisa keluar dari kelambu terus bergerak sampai akhirnya menggelinding turun di samping kasur, tergulung sekalian dengan kelambunya ha...ha... untung ada bantal ya nak.

Begitu besar sedikit ini anak aktifnya selayaknya anak kecil yang pingin tahu segalanya. Tapi sudah gak mau lagi ada bantal bantal besar di mana mana.

Sebagai orang tua kita membebaskan Nayla untuk mengexplore semua rasa ingin tahunya baik di dalam maupun di luar rumah. Dia bebas mau nari, balet, main sepeda, main petak umpet atau main lompat tali di halaman.

Sebisa mungkin  rumah kita bikin aman, apalagi rumah kami berlantai dua. Jadi tangga diberi pintu biar ketahuan kalau dia mau turun atau naik ke tangga, pagar di balkon diberi penutup biar kakinya tidak terjepit  disela sela pagar.

Tapi musibah sih bisa datang dimana saja, kepalanya kepentok tembok sampai dua kali karena joget joget terus oleng akhirnya nyium tembok. Panik dong apalagi kalau sudah memar dan benjol bisa kayak bakso dan kalau sudah kempes warnanya biru.

Sampai akhirnya kemana mana ngantongin obat yang bisa mencegah  gak jadi bengkak. Itu kalau memar, sedangkan kalau luka berdarah (jatuh dari sepeda atau terpleset di bebatuan) biasanya sih gw bersihin dengan air, baru diberi obat merah terus diberi plester.

Oya soal luka berdarah ini gw punya pengalaman yang gak terlupakan waktu itu luka di dengkul Nayla karena jatuh dari sepeda sudah mulai mengering. 

Apa daya pas dia main ke rumah temannya, luka yang sudah hampir mengering itu menjadi terbuka lagi. Bahkan keluar darah segar, waduuuuh panik dong akhirnya tuan rumah mengambil pantyliner yang mengandung antiseptik dan daun sirih.

Darahnya berhenti tapi kan kita jadi ketawa ngikik lihat pantyliner nempel di dengkul. Untunglah ke absurd-an dalam menangani luka sekarang jadi lebih simple dan menyenangkan.

Jangan salah walaupun sekarang sekolah dan kerja dilakukan di rumah, bukan berarti gak ada kecelakaan atau luka saat di rumah. Paling banyak sekarang ini luka saat beraktivitas di dapur dan di balkon.

Kebetulan pak suami membelikan beberapa obat untuk mengisi kotak p3k di rumah yang sudah mulai sedikit kosong isinya. Dia beli beberapa set plester dan obat luka merk Hansaplast.

Karena selama ini kalau beli plester luka, Nayla pasti milih Hansaplast karena dia punya gambar gambar karakter yang dia suka seperti Princess dan Disney. Bahkan kadang gak luka pun jempolnya dia kasih plester karena merasa keren ada gambarnya ha...ha...

Eh ada yang berbeda loh dengan kemasan Hansaplastnya, kali ini  tampil dengan Logo dan kemasan baru, serta plester yang dilengkapi dengan Bacteria Shield.

Gw senang banget pas lihat pak suami beli spray antiseptik dan salep luka. Sudah lama pingin punya obat pembersih luka model spray gini, gak perlu ada drama karena luka dibersihkan dulu dengan spray antiseptik Hansaplast.

Setelah itu baru deh diberi plester yang juga sudah mengandung bacteria shield pelindung yang menghalangi masuknya kotoran dan bakteri ke dalam luka. Bantalan lukanya juga tidak lengket jadi plester dapat dengan mudah dilepaskan gak pakai sakit.

Jadi luka gak bertambah parah dan jadi infeksi (kayak begini kan yang bikin parno). Luka besar atau kecil akan menimbulkan trauma ya mom kalau diobati dengan cara yang gak asik dan salah.

Spray Antiseptik Hansaplast

Spray ini bikin hati tenang banget karena bisa mencegah infeksi dengan cepat tanpa rasa sakit. Cocok banget untuk luka yang sudah akut, kronis dan luka bakar, mengingat gw ini sering banget kena ciprat minyak panas.

Bahkan pembalut luka bisa dibasahi dengan spray antiseptik ini agar mudah di lepas dan tidak terasa sakit. Karena merawat luka juga harus ekstra hati hati, kalau luka terasa sakit saat diberi obat itu bisa bikin trauma.

Berbeda dengan obat merah yang biasa kita pakai, spray Hansaplast ini gak terasa sakit ketika disemprotkan ke luka. Dia bisa membersihkan kotoran dan bakteri di luka secara lembut dan efektif.

Karena ternyata nih spray Hansaplast tidak mengandung alkohol dan iodine, jadi gak ada tuh sensasi terbakar dan perih bahkan tidak membuat kulit kering.

Jadi apa dong kandungan ajaib si Hansaplast ini? dia ini mengandung PHMB (Polyhexamethylene Biguanide atau biasa disebut Polyhexanide), zat ini digunakan dokter di seluruh dunia karena:

- Efektif melawan kuman dan bakteri, termasuk MRSA

- Sangat ramah di kulit.

- Mendukung penyembuhan luka.

Cara kerjanya setelah disemprotkan ke luka mengurangi cairan di atas luka, jadi gampang deh untuk membersihkan dan membuang kotoran atau serpihan yang menempel di luka.

Ini pernah gw coba saat membersihkan luka di tangan Nayla. Nayla bahkan tidak merasakan sakit lagi ketika lukanya di semprot (jaraknya 10 cm dari luka), apalagi spray Hansaplast ini tidak berbau dan tidak berwarna jadi kena bajupun gak meninggalkan noda.

Salep Luka Hansaplast

Kalau salep ini biasanya gw olesin setelah luka dalam proses penyembuhan jadi luka bisa lebih cepat sembuh.

Cara kerja salep ini adalah dengan membentuk lapisan pelindung mencegah luka dan kulit yang pecah menjadi kering. kondisi lembab dalam penyembuhan luka mencegah koreng yang memperlambat pembentukan jaringan baru.

Hasilnya bikin salfok deh karena bekas lukanya minim, kulit juga jadi lebih lembut dan sehat.

Salep yang aman untuk bayi ini juga ternyata bisa mengatasi kulit kering kayak kulit tumit dan kaki yang pecah pecah. Bahkan nih bisa dioleskan juga ke bibir yang kering dan pecah pecah, kulit bibir jadi lembut dan gak perih.

Makanya jadi tambah semangat buat ikutan virtual gathering Hansaplast berkolaborasi dengan komunitas tentang anak beberapa minggu yang lalu tepatnya tanggal 6 Maret 2021, bareng teman teman blogger. 

"Seberapa Penting Proteksi Terhadap Tumbuh Kembang Anak".

Tuh kan temanya pas banget  mom, narasumbernya berasal dari dokter spesialis anak (dr. Mesti Ariotedjo, Sp.A), psikolog (Grace Eugenia Sameve M.A.M.Psi) dan mom influencer (Tyna Kana Mirdad).

dt. Mesti Ariotedjo (foto: dokpri Hanny Nursanty)

Psikolog Grace Eugenia (foto: dokpri Hanny Nursanty)
Virtual Hansaplast ini menampilkan moms'n kids online activity with expert (DIY our comfort) yaitu acara seru seruan berkreasi dengan bahan bahan yang diberikan oleh Hansaplast.

Moms kidsnya pastinya yang terkenal dan kece kayak Zaskia Adya Mecca dan Baby Moonela karena kebetulan gw berada sebelahan sama Zaskia fotonya pas di layar zoom.

Ada tips yang menarik diberikan Tyna Kana Mirdad,  waktu itu dia tampil berbagi pengalaman bersama kedua anaknya. Tyna bilang dia terbantu banget dengan adanya spray antiseptik Hansaplast.
Tyna Kana Mirdad (foto: dokpri Hanny Nursanty)
Karena dia sebelumnya merasa jadi ibu yang gampang panik kalau melihat anaknya terluka. Makanya kalau anaknya luka langkah pertama yang dia lakukan jangan panik, karena kalau dia panik nanti anaknya jadi tambah kencang nangisnya. 

Kemudian ambil spray antiseptik Hansaplast sebagai pertolongan pertama untuk membersihkan luka. Setelah itu barulah diberi salep luka atau langsung diberi plester bila lukanya hanya luka biasa.

Sekarang anak anaknya pun sudah bisa mengobati sendiri kalau luka, dengan mengambil obat obatanya di kotak P3K yang dia sediakan di rumah.

Sama dengan ibu ibu lainnya yang beraktivitas di dapur, Tyna juga sering mengalami tangannya tergores pisau atau kena percikan minyak panas. Tapi sekarang dia gak ribet dan panik kalau mengalami ini, cukup ambil produk Hansaplast lukanya bisa diatasi.

Jadi bagaimana mom apakah di rumah sekarang sudah menyediakan spray, salep luka dan plester yang mengandung bacterial shield dari Hansaplast di kotak P3Knya?,

Kalau belum yuk sediakan mom, kalau perlu beli juga untuk bisa di bawa kalau kita bepergian, agar aman dan nyaman bersama keluarga dimanapun kita berada.
Makasih buat yang sudah mampir di blog ini, jaga kesehatan tapi jangan lupa untuk bahagia ya...

Senin, 22 Maret 2021

Kulit Lembut dan Cerah Berkat Bodycare Scarlett Whitening

Hi Mom...

Selama pandemi ada gak sih yang kayak gw jadi males pakai perintilan perintilan bodycare? jangan jangan cuma gw  sendiri yang punya kelakuan kayak gini ya ha...ha...

Tapi ya tetap harus dipakai, karena biarpun kebanyakan hanya di rumah saja (sejak pandemi keluar rumah hanya Sabtu atau Minggu, paling lama 2 - 3 jam) cuaca juga lagi gak menentu.

kulit rasanya kering juga agak agak kasar gimana gitu. Mungkin kebanyakan main di balkon, baca buku atau mengurus tanaman yang biarpun hanya sedikit perlu waktu juga untuk perawatannya.

Sudah beberapa bulan ini lagi suka pakai merek lokal Scarlett Whitening. Tahu dong kenapa, gara gara lihat iklannya seliweran di sosmed bahkan ada youtubenya seorang dokter yang merekomendasikan produk ini sebagai produk yang aman karena sudah lulus uji klinis di BPOM dan gak di uji coba  ke hewan.

Foto: dokpri. Hanny Nursanty
Langsung gugling deh di online shop ternyata harganya lumayan terjangkau. Yang bikin happy produknya Felycia Angelista ini mengandung glutathione dan vitamin E yang sangat bagus untuk mencerahkan kulit.

Selama ini gw juga meminum vitamin E yang memang bagus untuk kulit, kalau Scarlett mengandung vitamin E juga bisa terlindungi luar dalam nih.

Waktu awal mencoba ini gw beli produk bodycare seperti body scrub, shower scrub dan body lotion. Karena kebetulan perlengkapan bodycare di rumah  sebagian sudah habis.

Barang pesanan datang di hari kedua, pengemasannya sih oke ya menurut gw. Botol yang memakai pump ada lock unlock seperti penyangga di leher pumpnya, sedangkan botol bentuk biasa diberi bubble wrap di tutupnya.

Mulanya sih pinginnya mencoba sekali saja, kalau gak cocok balik lagi ke merek yang lama. Tapi ternyata kulit saya gak protes tuh, kuy lah gw bagi bocorannya apa saja kelebihan scarlett.

Body Scrub Romansa

Foto: dokpri. Hanny Nursanty
Foto: dokpri. Hanny Nursanty
Tuh namanya aja ada romansanya, gimana gak jadi lebih romantis setelah badan digosok dan bersih dari debu plus daki daki yang menempel.

Buliran scrubnya halus dan gak bikin sakit pas gw gosok ke kulit tangan kaki dan leher. Ukuran bulirnya pas, biarpun halus tapi bisa melepas semua kulit kulit ari yang sudah mati dan daki yang berasal dari debu.

Foto: dokpri. Hanny Nursanty
Karena gw alergi dengan wewangian yang tajam, hal pertama ketika membeli produk untuk tubuh wanginya yang cium lebih dahulu. Tapi kan waktu itu belinya online jadi ya berdasarkan keterangan saja  di labelnya.

Untuk yang body scrub varian romansa ini ciri khas baunya memiliki karakteristik  aroma bunga yang segar dan sedikit manis, nah wangi begini gak bakalan bikin gw bersin bersin.

Begitu dibuka tercium aromanya yang lembut dan segar gak menusuk hidung. Jadi nyaman ketika gw aplikasikan untuk menggosok badan, bisa berlama lama apalagi makainya bareng Nayla anak saya.

Gw biasanya sengaja mendiamkan scrub ini di badan lebih dari 15 menit biar lebih meresap, aturan pakainya sih hanya 2-3 menit baru di gosok lepas. Belum dibilas aja badan rasanya sudah lembut banget, apalagi setelah dibilas.

Kenapa gak di kamar mandi melakukannya? karena Nayla ini biarpun sudah beranjak remaja kadang suka males melakukannya. Kalau bareng dengan mamanya dia semangat melakukannya.

Foto: dokpri. Hanny Nursanty
Biasanya habis luluran sama body scrub ini, Nayla selalu bilang kulitnya jadi lebih lembut. Waktu memakai pertama kali kulit rasanya kayak  11-12 sama kulit Nayla, apalagi lulur ini mengandung glycerin yang bisa melembabkan kulit.

Shower Scrub Pomegrante

Foto: dokpri. Hanny Nursanty
Nah bilasnya pas mandi gw suka pakai scarlett brightening shower scrub varian pomegrante alias buah delima.

Karena si delima ini banyak banget loh manfaatnya antara lain bisa mencegah kerusakan kulit akibat sinar matahari, mengencangkan kulit, menghilangkan jerawat dan melembabkan kulit.

Foto: dokpri. Hanny Nursanty
Selain wanginya seperti manisnya permen, ada buliran scrub halus di dalamnya yang bisa meregenerasi lapisan kulit tubuh. Tuh kan jadi tahu ya alasan gw pilih yang varian pomegrante, suami dan Nayla juga suka makanya suka cepat habis. 

Foto: dokpri. Hanny Nursanty
Bulir bulir scrub halus di sabun cair ini bikin lebih maksimal membersihkan tubuh apalagi gak akan bikin kulit kering karena ada kandungan coco amido propyl betain (gentle surfactant) kulit lebih bersih.  

Fragrance Brightening Body Lotion varian Freshy 

Foto: dokpri. Hanny Nursanty

Body lotion ini sebetulnya barang wajib juga yang harus dipakai setiap hari. Kalau lagi rajin gw pakai saat pagi hari habis mandi dan malam pas mau tidur.

Sejak pandemi penyakit malasnya muncul, kadang hanya dipakai pagi hari atau malam hari, ha...ha... jangan ditiru ya.

Foto: dokpri. Hanny Nursanty
Tapi ketika nyobain varian freshy yang wanginya seperti wangi Jo Malone English Pear & Freesia eau de cologne, kok jadi semangat makainya. 

Karena wanginya bisa awet seharian, kan asik tuh kayak pakai minyak wangi. Body lotion ini juga mengandung niacinamide dan kojic acid yang bisa mencerahkan kulit.

Foto: dokpri. Hanny Nursanty
Terus ketika gw usapkan ke seluruh tangan dan kaki, teksturnya mudah meresap dan gak lengket di kulit. Seminggu setelah memakai ini kulit jadi lebih moist dan gak kering lagi.

Berapa sih harganya dan bagaimana cara belinya

- Seluruh harga produk satuannya 75.000

- Bisa juga coba paket hemat yang berisi 5 item harganya 300.000 (dapet box exclusive+free gift)

- Belinya bisa melalui whatsapp (087700163000), line (@scarlett_whitening), bisa juga dm lewat instgram @scarlett_whitening, ataupun shopee (Scarlett_whitening) bebas deh mau pilih yang mana. 

Gampang ya mom, sekarang untuk menjadi lebih bersih, cantik dan bahagia ternyata cukup dengan memakai produk lokal dan terjangkau.

Makasih ya buat yang sudah mampir, jaga kesehatan dan jangan lupa untuk bahagia.

Foto: dokpri Hanny Nursanty

Kamis, 04 Maret 2021

Banjir...

Hi Mom...

Saat menulis blog ini hari sudah malam, di luar sedang hujan dan anginnya kencang. Berharap hujan gak bikin banjir lagi untuk yang kedua kalinya tahun 2021 ini.

Belum kering air mata kemarin karena rumah mami, omanya Nayla yang  tinggal di Komplek Duta Indah, Pondok Gede Bekasi kena banjir setinggi leher orang dewasa hiks. Orang dewasa yang tinggi ya guys bukan yang mungil kayak eke,  kalau gw di sana pasti kelelep. 

Selain mami ada dua orang adek dan kakak gw yang tinggalnya di Duta Indah juga. Rumah omnya Nayla Bim sudah ditinggikan tapi ya tetap masuk ke rumah airnya (kebayang kan di jalan banjirnya setinggi apa). 

Dhimas si adik bungsu  rumahnya hanya kemasukan air sedengkul dan rumah kakak gw Elly hanya masuk air sampai garasi . Rumah Elly ini yang akhirnya jadi tempat mami mengungsi.

Sabtu tanggal 20 Februari 2021 memang hujan deras sejak tengah malam, tapi yang bikin parah lagi...lagi lagi tanggulnya jebol. Dan Mami kalau mengungsi ya cuma bawa baju baju dia dan hape blaaas... semua isi rumah gak ada yang dia singkirkan ke atas, jadinya ya rusak dan hancur semua.

Masih segar diingatan baru tahun lalu mami ganti tempat tidur, kasur, magic com dll. Tahun ini akan lebih banyak lagi barang barang yang di ganti hiks.. untungnya tempat tidur mami sudah kita ganti berbahan besi.

Kenyang banjir dong...

Gw sih dari kecil sudah kenyang dengan pengalaman banjir. Waktu itu kita tinggal di daerah Tomang Jakarta barat, sebuah daerah pemukiman yang lumayan padat dan jadi langganan banjir.

Suatu hal biasa kalau beberapa bulan sekali daerah itu kebanjiran dan sekolah libur. Ya iyalah libur lah wong sekolahannya juga banjir, biasanya kalau banjir sudah surut kita diminta ke sekolah untuk gotong royong bersihin bekas banjir.

Malesin banget kan sudah harus beberes bantuin orang tua beresin rumah yang kena banjir, harus beresin sekolah pulak.

Jakarta tenggelam 1 Februari 2007

Ketika sudah menikah dan sudah punya Nayla yang waktu itu berumur 4 bulan kurang (1 Februari 2007) kita mengalami banjir besar yang rasanya Jakarta  waktu itu kayaknya tenggelam, lah wong Istana saja kebanjiran.

ini sih lagi di Kuta😍
Sempat sedih, aduuuh anak gw ngalamin juga kebanjiran. Waktu itu kita masih ngontrak di komplek Perhubungan Rawamangun Jakarta Timur, pemiliknya pengusaha mote di daerah itu.

Untungnya rumah kita tinggi jadi kalau orang lain sepaha, rumah kita hanya sedengkul. Kulkas kita naikin ke kitchen set sebelahan sama kompor, untung kulkasnya masih pakai yang satu pintu.

Isi lemari sudah dinaikin ke laci paling atas, kasur kita titipin ke pemilik rumah yang punya rumah bertingkat. Akhirnya kita ngungsi di lantai atas miliknya bareng beberapa warga yang lain.

Rumahnya bagus dan walaupun lampu mati air masih jalan. Bahkan kami dapat satu kamar sendiri, karena kebetulan anak pemilik rumah kepingin bantuin korban banjir jadi dia nginap di tempat lain. 

Untungnya lagi saat itu suami gw masih kebagian masuk sore di kantor yang lama (tempat gw dulu kerja juga), coba kalau dia masuk pagi sudah pasti kita akan terpisah beberapa hari kecuali dia masuk komplek pakai perahu karet atau berenang.

Banjir itu datangnya pelan pelan pakai assalamualaikum dan zzzzzzap langsung meluap setinggi kepala orang dewasa. Karena komplek perhubungan ini kontur jalannya seperti mangkok, jadi yang lokasinya di bagian tengah paling parah untungnya lagi rumah kita di belakang agak tinggi.

Waktu itu Aktor Aji Masaid masih sehat dan hidup pastinya plus lagi cakep cakepnya wkwkwkwk, dia naik perahu karet nganterin nasi bungkus yang pastinya ada cap partai dong ya ha...ha...

Nasi bungkusnya hanya pakai telor bulat balado pakai terong tapi nikmaaaat banget. Kalau Nayla  masih ASI, jadi emaknya yang masukin nutrisi ke badan biar ASI berlimpah.

Kalau diingat ingat walau banjir paling parah, ternyata gak terlalu menyedihkan buat kita karena  pas banjir besar tahun 2007 itu, kita juga belum punya banyak barang. 

Tempat mengungsinya juga bagus dan nyaman, makanan berlimpah. Mba Atun yang kerja bantuin kita di rumah tetap bantuin kita di rumah pengungsian.

Cuma Adik gw kris yang ngecek bahkan sempat di depan komplek rumah kontrakan kita yang seperti bendungan air Jatiluhur. Gak bisa ketemu kita tapi dia senang kita selamat dan baik baik saja di pengungsian.

Please jangan lagi ngalamin kebanjiran

Doa ini selalu gw panjatkan rasanya cukup deh, kalau uangnya tinggal metik ya ga papa kali kalau beli perabotan rumah tiap bulan.

Kalau sampai akhirnya beli Apartemen bukan karena kapok banjir, tapi kalau beli rumah di Jakarta harganya sudah nyaris milyaran. Kalaupun ada yang terjangkau masuk ke dalam gang musti mikirin lagi parkir mobil dimana, sudah kapoklah parkir depan gang habis di baret.

Jadi bisa dibilang gw sekeluarga sudah bebas banjir selama 12 tahun. Lega tapi keluarga besar gw yang lain bahkan mami masih tetap ngalamin banjir.

Solusinya sih pindah dari sana tapi gak semudah itu kan pindah rumah?. kayaknya buat keluarga kakak dan adek adek gw yang sudah menikah dan beranak pinak di Pondok Gede rasanya mustahil untuk pindah ke zona baru.

Apalagi buat mami, walaupun rumah lama  tempat kami tinggal waktu masih ada almarhum bapak dan kita masih kinyis kinyis sudah harus di renovasi total, dia lebih nyaman di sana.

Rumah di Duta Indah itu dunianya apalagi toiletnya masih dengan  WC Jongkok. Yup mami gak pernah nyaman dengan yang duduk sebagus dan sebersih apapun itu, sama sih dengan gw cuma gw flexible mencoba buat berdamai dengan hal yang satu itu.

Kecuali untuk tempat tinggal, cuma gw satu satunya anak mami yang memilih untuk ngontrak bertahun tahun demi bisa beli hunian di Jakarta.

Balik lagi ke masalah banjir semoga para pengembang perumahan mau memikirkan nasib orang orang yang tinggal di sekitar lahan yang mereka bangun untuk perumahan.

Karena kejadian banjir selama ini komplek perumahan mami terjadi sejak banyak bertumbuhan perumahan perumahan baru disekitar perumahan. Semua tanah di semen di beton tanpa ada lagi tempat untuk resapan air.

Gang rumah mami Februari 2021
rumah mami yang ada tanda panah, makin ke tengah makin dalam
Masa iya setiap tahun harus kebanjiran terus, semua cobaan ada batasnya kan?. Makasih ya buat yang sudah mampir, jaga kesehatan jangan lupa untuk bahagia.

Jumat, 19 Februari 2021

Penjual Jangan Baper Dong

Hi Mom...

Sudah lama pingin curhat ini di blog, tapi selalu tertunda sampai akhirnya ada momen yang menyedihkan, orang yang pingin gw ceritain meninggal dunia akhir pekan lalu.

Cerita berawal ketika sahabat sekaligus orang yang gw anggap kakak ini berjualan ayam panggang resep rahasia dari ibunya yang orang bule.

Karena setiap saat seliweran di timeline facebook, ngeces dong gw. Secara selama pandemi dan di rumah aja, kerjaan gw dan hampir semua orang melototin makanan yang bisa dibeli online.

Akhirnya gw mesen dong seekor ayam penggeng yang terlihat yummy itu. Harganya kalau ditaksir dengan ongkir lumayan juga, karena kebetulan sahabat gw ini tinggal di luar kota.

Tapi ya sudahlah semoga enak, hitung hitung bantuin sahabat jualan. Terlihat lancar ya sampai sini, masalah muncul ketika gw harus berhubungan untuk masalah transferan sama kirim alamat ke roommatenya sahabat gw.

Jadi selama ini Sahabat gw sebut aja namanya yellow ya (karena dia pecinta warna kuning seperti gw) tinggal satu rumah dengan temannya sebut saja black.

Sejak yellow sakit ternyata proses masak ayam panggang dan pengiriman yang biasanya dilakukan berdua, semuanya benar benar dilakukan black.

Jadi ketika gw tetiba pingin pesan gw sudah tahu pasti yang masak bukan mba yellow. Bahkan ketika mau transfer uangnya mba yellow menyarankan untuk wa mba black buat minta nomer rekening dan ngasih alamat.

Singkat cerita makanan siap dikirim, bahkan khusus untuk pesanan gw ini digunakan untuk percobaan pertama pakai kentang. Semua pengiriman memakai sistem bungkus vakum.

Sampai di sini urusan sepertinya lancar. Sampai suatu saat ketika screenshot pengiriman dikasih ke gw, gw lihat Rw-nya kok beda.

Saat itu gw lupa kalau di  pengiriman online kalau alamat yang kita cari gak ada, kita cari alamat terdekat dan ada kolom note untuk memberi alamat yang benar.

Kenapa gw lupa? Karena biasanya alamat apartemen  langsung muncul dengan alamat yang pas, ternyata black pakai aplikasi online yang gak pernah gw pakai.

Sensi dong ketika dia gw tanya soal RW yg beda, apalagi pas ngasih alamat gw juga gak ngasih rt/rw. Dan sudah gw akui kok pakai kalimat bercanda dan minta maaf juga, biar gak tambah sensi.

Eh malah marah si ibu, sampai sampai dia nanya pernah pakai aplikasi go***d gak. Waduh tahan nafas... mendadak darah eke naik, kok menghina banget.

Tapi akhirnya gw jawab santai, gw pakai tiap hari mba kan pesan apa apa pakai online, udah expert ini gw tulis pakai wkwkwkwkwk. Jeng ...jeng.... Kalimat expert ini ternyata gongnya buat si black.

Langsung nyerocos by wa kalo sudah expert kenapa gak tau ada kolom untuk ngasih alamat yang benar, kenapa gelisah sepertinya gak percaya barang akan sampai bla...bla...

Lah bu you kan pesan pakai aplikasi yang gak pernah gw pakai kenapa ngasih penjelasan dengan aplikasi lain. Walaupun sebelumnya dia bilang kalau pesan pakai aplikasi ini sampai Jakarta akan berganti jadi go***d, apapunlah yang jelas ketika pesan pakai aplikasi yang gak gak pernah gw pakai.

Sutralah kalimat panjang lebar dia keluarkan, dari yang alamatnya lebih sulit dari gw pun sampai kok, sampai ketersinggungan dia karena gw menganggap dia gak profesional dan gak bertanggung jawab.

Makin bingung gw bagian mana dari kalimat gw yang mengatakan hal ini. Biar gak berpanjang panjang gw minta maaf (pingin gw ss semua wa nya tapi nanti eke kena UU ITE).

But wa gw kok centang satu dan foto dia hilang  wadaaaaaw ai di block booo. Bahkan sosmed gw di unfriend, idiiiiiih.

Gw bilang dong ke mba yellow, dia bilang sabar ya dia lagi PMS sabar aja. Akhirnya mba yellow cerita bagaimana dia bersabar atas semua perlakuan yellow kepadanya.

Pas baca wa nya mba yellow, dada gw seperti tertimpa berton ton batu sakiiiiit plus sedih banget. Rasanya nasib sial gw di block sama si black (woooow berima sekali kalimat ini wkwkwkwk) kayaknya gak ada apa apanya dengan nasib mba yellow.

Jadi ceritanya mba yellow ini habis operasi kanker vulvanya, tapi  sampai rumah dia ngalamin pendarahan dan diare. Kebayang badannya yg kecil dan ringkih gak kuat buat jalan cepat ke kamar mandi.

Itu sebabnya darah bahkan pupnya (maaf) berceceran di lantai dan di spray (ini cerita mba yellow lewat wa ke gw). Kondisi kek gini bikin si black naik darah dia ambil semua spray dan pembalut pembalut kotor mba yellow dan dia kirim ke rumah keluarga mba yellow yang ada di kota yang sama.

Marah besarlah keluarga besarnya sama kelakukan si black. Duh mba gw sedih baca ini, gw tau sih mba yellow sering di bully sama si black di postingannya sosmednya, mba yellow suka buang ampas kopi sembarangan, gak bisa bikin gorengan dll.

Kenapa gw anggap di bully?  Kan mereka ini sahabatan bahkan tinggal satu rumah beda paviliun sudah 10 tahun, kok postingannya begitu? kan satu dunia baca, untung mba yellow selalu balas dengan komen santai di postingan dia.

Makanya gw fikir mungkin cara mereka untuk menunjukkan persahabatan mereka yang kental. Gak tahunya memang sadis ya si black ini, untung mba yellow ini sabar dan baik.

Jadi habis mendengar cerita ini dongkol bete gw berkurang. Biarin deh di block mungkin biar gw dijauhin dari hal hal yang gak baik.

Ayam panggangnya gimana?

Makanan ini datang jam  9 malam, tapi gw gak semangat makannya. Dua hari gw diemin aja di freezer, suami gw gak protes sama kelakuan gw dia tahu istrinya masih bete, makasih ya pop.

Akhir cerita mba yellow sebelum meninggal dunia beberapa kali dm lewat sosmed atau japri di wa selalu bertanya kapan mau pesan lagi.

Gw bilang nanti deh menata hati dulu plus kalau mba yellow yang masak sendiri. Jawaban mba Yellow hanya ketawa pasti gw masih kesel katanya.

Sedih kalau ingat gak bisa ketemu mba yellow atau nengokin pas dia sakit karena pandemi. Tapi sekarang dia sudah bebas dari semua penyakit dan semoga diampuni dosa dosanya ya Allah, dia orang baik dan sabar.

Tulisan ini gak akan gw share di sosmed, tapi kalau ada yang baca silahkan Insya Allah gw gak melanggar UU ITE dan mencemarkan nama baik seseorang.

Makasih buat yang sudah mampir, sehat sehat ya semua jangan lupa untuk bahagia.

Selasa, 16 Februari 2021

Staycation di Ganjil Genap

Hi Mom...

Ada untungnya punya mami yang suka cerita apa aja yang dia dengar atau dia tonton di televisi. Pas kita lagi berkunjung dua minggu lalu, mami cerita kalo ayu ting ting kena semprit polisi gara gara gak tau kalau Bogor memberlakukan ganjil genap.

Gw kaget dong, bukan karena Ayu ting tingnya tapi peraturan ganjil genapnya itu. Soalnya kita berencana staycation lagi di Bogor dengan prokes ketat setelah akhir tahun lalu berhasil  ganti suasana dan lebih banyak leyeh leyeh di hotel. (Staycation Santuy)

Langsung lega setelah ingat sebulan lalu kita pesan hotel di tanggal 12-14 Februari 2021. Kebetulan Nopol genap jadi aman untuk datang dan pulang dari Bogor.

Paling tanggal 13 Februarinya kita gak usah keliling lihat suasana kota Bogor dari dalam mobil, cukup leyeh leyeh di hotel atau melipir ke FO yang banyak bertebaran di depan hotel.

Pasti mom bilang kok masih berani sih nginep di hotel lagi pandemi begini?. Akhir tahun lalu ketika pertama kali memutuskan untuk staycation setelah berbulan bulan di rumah, juga sempat mundur maju pas mau pesan hotel.

Rasanya gimana gitu ketika buka buka Agoda lagi, kangen euy wkwkwkwk. Tapi akhirnya mantap buat pesan hotel, karena gw sama pop mikirin psikis Nayla yang kadang gak bisa keluar apartemen demi untuk main sepeda karena lagi ada yang kena covid.

Jadinya olah raga ringan kita lakukan di balkon sekalian berjemur atau naik sepeda statis di ruang tamu. Keluar rumahpun hanya seminggu sekali cuma keliling Jakarta dan beli makanan atau minuman di drive thru.

Kebayang kan space dia untuk berinteraksi terbatas, karena kita tinggal di apartemen dua kamar (jangan bayangin apartemen Uya kuya yang ruang tamunya aja seluas apartemen kita) berukuran 35 meter dengan balkon mungil.

Untungnya Nayla ini sama dengan sebagian besar anak abege lain, yang penting ada hape (walaupun hanya kita izinkan sampai jam 14), ada laptop, wifi kencang, ada tv kabel dan bisa pesan makanan online bisa happy dia walau gak kemana mana.

Cuma kan kita gak mau seperti ini terus, jangan sampai dia terlalu nyaman dengan keadaan seperti ini yang ada nanti gak berani lagi ke luar rumah.

Jakarta lockdown?

Tapi beberapa hari sebelum jalan, ada rumor di sosmed dan whatsapp kalau Jakarta mau di lockdown mulai Jumat malam sampai senin pagi.

Waduh gimana kalau benar (walaupun gw ingat pak Jokowi pernah bilang sebisa mungkin menghindari lockdown), pilihannya batal staycation atau tambah sehari lagi menginapnya.

Akhirnya kita putuskan tetap berangkat demi kesehatan jiwa dan bawa baju lebih aja untuk 4 hari sambil berdoa semoga itu hanya hoax.

Hari pertama yaaaay....

Akhirnya pas hari H tanggal 12 Februari, dengan perlengkapan dan bekal kumplit termasuk buah buahan, laptop dan novel biar gak garing walau lebih banyak di kamar hotel.

Kali ini baby baby ikan lemon guppy yang gw bawa, maklum usianya baru 1 bulan dua minggu. Makan masih harus dihalusin, bahaya kalau ditinggal lama lama.(Baby Baby Lemon Guppy)

Dan seperti biasa kita beli makan siang dan cemilan buat makan di hotel. Seperti biasa kakau ke rumah makan padang Simpang Raya kita pilih makananya yang paling terkenal ... ayam pop, nyaaaaam.

Gw sempat beli strudel buah isi apel hijau dan ceri. Sayang diluar bayangan gw, rasanya kok asem walaupun kulitnya enak.

Kelar sholat dan makan siang, acara bebas😀. Nayla nonton tv sambil main hape, gw sama pop buka laptop (malah kita boci sampai menjelang Ashar) tujuan staycation kan memang gitu ya.

Sorenya kita keliling mau cari soto mie Bogor yang sudah diidam - idamkan Nayla sejak lama. Akhirnya ketemu juga, lokasinya dekat dengan hotel 101 namanya soto mie Pak Kumis.

Rasanya sih lumayan gak pakai banget mungkin karena kita gak mau pakai micin ha...ha... tapi daging dan kikilnya banyak juga. Kita makannya di kamar hotel, sebagai emak siaga gw sudah bawa mangkuk pelastik dan sendok garpu dong.

Hari kedua, kena semprit pak pol...

Kok bisa? iya nih pop iseng banget sudah tahu mau ngelipir  sore sore di FO aja depan hotel, pakai mobil segala padahal nopol kita genap di tanggal ganjil.

Alasannya sih bisa keliling keliling belusukan ke jalan jalan kecil yang gak ada polisinya. Ternyata kita belusukannya kejauhan, tahu tahu pas putar balik di jalanan sudah ada belasan polisi plus jalan dibagi dua untuk nopol genap dan ganjil.

Kita kena semprit dong dan diminta putar balik, whoaaaaa padahal hotel sudah tinggal sepelemparan batu aja di depan mata. Untung pak polisinya baik hati kita dipersilahkan lewat, fiuuuuh.

Habis itu kita langsung balik ke hotel. Makan malam jalan kaki aja ke kedai tungku, kita pesan pizza dua loyang, frenc fries dan Apple pie aaaah beneran liburan ini.

Kapan lagi berani makan malam berat kalo gak pas lagi liburan. Maaf no foto karena ada di tulisan yang lalu di staycation santuy, lagi pula begitu kita ngedeprok di lantai kamar hotel  langsung makan gak ingat buat foto.

Hari ketiga, liburan usaiiiii.....

Sudah diniatkan tidur lagi habis sholat shubuh, hujan di luar cuy. Mandi terus sarapan telat karena sudah 8.30, gpp lah kan sampai jam 10 malah jam 10 ada yang baru datang.

Kita check out satu jam lebih cepat, terus langsung ke jalan Gedung Dalam buat bungkus bakso Titoti (terakhir makan bakso ini pas masih pacaran, itu juga yang lokasinya di Pasar minggu).

Rasa bakso uratnya masih sama, perpaduan daging sapi dan urat tapi baksonya tetap empuk. Begitupun dengan kuahnya yang rasanya ngaldu banget plus ada tambahan potongan potongan kikil yang banyak.

Lanjut ke pasar Gedung Dalam untuk beli asinan dan roti unyil. Seperti biasa kita ke tempat umum pakai masker 3 lapis buatan sendiri dan di double dengan masker kesehatan, lumayan engap sih tapi pas di mobil kita pakai selapis aja.

Liburan usai semoga batere jiwa dan hati terisi full ya. Insya Allah kita semua sehat sehat ya, jangan lupa untuk bahagia mom.

Selamat Jalan Mayjen TNI Anumerta I Gusti Putu Danny

Hi Mom.... Sebenarnya minggu ini lagi gak mood buat nulis di sosmed apalagi nulis di blog. Tapi ada kejadian gak terduga dengan orang baik y...