Minggu, 18 Juni 2017

Ada Yang Ketagihan Sahur Di Hotel

Buat Nayla puasa itu sudah jadi sesuatu yang wajib dia lakukan sejak dia masih di taman kanak-kanak.

Dari yang awalnya setengah hari selama dua tahun, sampai akhirnya full seharian sampai sekarang  (11 tahun Oktober 2017 nanti).

Hampir menyerah karena haus pasti pernah dong,  Kalau di rumah pas dia lagi enggak pesantren kilat, saya bujuk bobo siang atau nonton sambil pasang  AC hi…hi….

Yang agak repot kalau ketika jalan di mal. Secara bau makanan berhembus harum dari kanan kiri.  Cacing perut gelisah dong ya, hidungnya juga mengendus-endus, dikit-dikit bilang “Enak ma baunya”.

Diakalin dengan ngajak dia ke toko buku atau lihat mainan, yang penting mengalihkan perhatiannya dari makanan dan minuman yang menggoda iman si unyil ini.

Sementara kalau sahur, selalu kita lakukan di rumah pastinya, sesekali di rumah omanya di pondok gede.

Kebetulan tahun ini pas puasa kepingin ke Bogor (again? Iyalah). Mau cari baju-baju pergi buat Nay, bukan karena mau lebaran, tapi baju-baju dia memendek barengan.

Warna baju masih bagus, tapi sudah pendek, walhasil langsung dilungsurin ke saudara atau tetangga. Yang masih dia suka, tetap (maksa) dia pakai  di rumah.

Selain itu Nayla juga belum pernah ngerasain sahur di hotel. Makanya dia exciting banget puasa-puasa nginep di Hotel.

Jadilah tanggal 17 juni 2017 kami berangkat pukul  10 dari  Jakarta menuju Bogor.  Jalan santai kan lagi puasa.

Kalau soal hotel sejak mengenal pemesanan online, saya selalu pesan jauh-jauh hari, selain lebih murah, bisa leluasa pilih hotel manapun dan tidak perlu buru-buru cek in.

Sebelumnya saya sempat bikin janji bukber sama gank kuliah “Ken dedes” (dangdut banget ya namanya kalo dipikir pikir), di Bogor. Kebetulan Ita, Ega,  dan saya bisa ke bogor tanggal 17,  ketemu sama Vivi dan Irma yang tinggal di seputaran Bogor.

Sampai Bogor hal pertama yang kita lakukan Sholat dhuhur di tempat favorit hotel The Mirah.  Sayang Bebek goreng mak  Anip ternyata tutup, berharap buka puasa nanti dia buka.
Biar gak nginep di the mirah, tetep foto2
Taman sama modelnya juga cantik
Habis itu  ke FO yaaaaaay… Sayang gak foto-foto di FO, sibuuuuk. Bolak balik ke kamar ganti😄

Sebelum buka puasa kami cek in dulu di hotel Amaris yang kebetulan bersebelahan mal Lippo Plaza dan ada di tengah-tengah semua FO, iyalah kan Bogor kota kecil satu arah pula hadeeeeh.
Mereka menyediakan papan IG ini di depan hotel 
Candid😁
Saatnya buka puasa dan reuni kecil di nene gode.
Muaaaaccch
Pulang dari bukber, kita habiskan malam minggu belanja diskon gila-gilaan di mal Lippo Plaza, untung saya tau harga jadi gak ikut gila-gilaan beli merk gak jelas.

Untung deh kita terbangun untuk sahur. Semangat lah si unyil sayang mama ini,  sahur dengan menu macam-macam. Biasanya kalau sahur di rumah hanya dengan satu menu.

Perjalanan kali ini kita tutup dengan kembali menyusuri FO yang kemarin belum puas kami ubek-ubek. 

Sayang toko baju muslim yang kemarin AC nya mati, AC nya masih rusak, hanya 10 menit saya bisa bertahan disana, panaaaas banget, sementara pengunjungnya penuh, karena ada banyak diskon untuk semua barang disana.

Biarin deh, yang penting bajunya Nayla dapat semua, mama papanya baju lamanya  belum kependekan hi...hi....

Dan kali ini kita gak lupa nyobain Batagor Cuplis yang ada di sebelah hotel tempat kami  menginap.  Buat buka puasa di jalan pastinya.
Kembar kesayangan
Add caption
Batagor Cuplis
Sst.... ada yang berpesan, "Tahun depan sahur di hotel lagi ya ma" 😍💗💗

Jumat, 16 Juni 2017

Ibu Dan Anak Main Bareng Di Kidzania

Ibu sama anaknya bisa bikin Pizza bareng di KidZania. Aaaah masa sih.

Penasaran dong eke, soalnya rugi banget dua kali kesana, para pengantar ini bayar dengan harga yang sama dengan anaknya, tapi cuma bisa nemenin sama manyun aja di dalam. Main di KidZania yang kedua kali


Makanya ketika Puasa tanggal 16 juni 2017, Nayla dapat kesempatan lagi kesana pas libur puasa, gw semangat juga dong.

Tapi perjalanan menuju kesana sempet bikin bete. Padahal sudah berangkat pagi demi bisa masuk yang jam 10 pagi.

Supir Gocarnya sok yakin untuk potong jalan biar gak kena macet. Jalan sih tapi muter-muter jadinya dan lebih jauh juga kayaknya.

Supirnya gak liat sih ada anak kecil disebelah gw, yang stres dan bete sambil ngeliatin jam terus.
Untungnya 9.30 sudah masuk pelataran Pacific Place fiuuuh lempar keringat dari jidat. Tinggal perjuangan menuju escalator atau lift.

Akhirnya 10 teng ketika gelang sudah dipasang di tangan.   Pop hanya nganterin daftar karena harus balik lagi ke kantor. 

Tempat Pizza dong jadi tujuan pertama. Begitu sampai si mba nya bilang, bisa bikin Pizza dengan ibunya tapi tergantung waktu (saat itu antrian sudah full, heran padahal baru buka).

Minimal info itu benar dong ya. Jadi kita keliling tempat lain dulu. 
Kita berdua sempat balik lagi lo ke tempat Pizza, kali ini jawabannya, "maaf bu sudah tutup". Hadeeeeeeeh ini emak belum tercapai keinginannya main di kidZania.

Yang penting, Anak mama kuat puasanya ya biarpun harus keliling KidZania dan menahan bau makanan yang menggoda😅

Hidup Sehat Yang Menghasilkan Uang

Hi Mom... Kemarin  nih di acara pemberian penghargaan member USANA di Grand Ballroom Pantai Indah Kapuk Avenue, 10 November 2012, saya ...