Senin, 17 Oktober 2022

Kisah Cardigan Putih & Thrifting

Hi Mom...

Curcol timeeeeee..... sekarang ini setiap akhir pekan atau tanggal merah sudah susah buat ngajak Nayla jalan. Karena kebetulan sabtu ada les dan kadang sudah punya jadwal sendiri buat jalan sama sahabat-sahabatnya.

Paling kita kebagian buat jemput dia pulang, itu juga setelah kita menawarkan diri. Jadi kalau akhir pekan bisa jalan sama Nayla sudah anugrah banget deh.

Seperti dua minggu (tanggal 8 Oktober 2022) lalu ketika ada tanggal merah di hari Sabtu, sudah kebayang dong mau ngajak anak ini jalan apalagi beberapa hari kemudian dia ulang tahun.

Gak taunya Nayla sudah punya rencana, mau thrifting di Pasar Senen, alias belanja baju bekas di sana. Kaget dong gw hadeeeeh ini ide siapa sih, dia pernah beberapa kali ke Atrium Senen tapi ya sama kita orang tuanya.

Gw juga pernah ke belanja baju bekas di sana sebelum menikah,  bareng Ita dan Ega sahabat gw zaman kuliah. Buat gw sih biasa aja, walaupun saat itu uang jajan gw gak banyak buat belanja baju baju kece tapi gak tertarik juga buat balik lagi ke sana.

Mungkin dibenak gw itu baju bekas dari orang yang gak gw kenal, beda banget kalau itu lungsuran dari kakak gw atau  orang yang gw kenal. Apalagi saat ini masih pandemikan, masih maskeran dan gak boleh pakai barang orang lain masa iya mau beli baju bekas.

Yang bikin sebel suami gw tersayang pakai cerita kalau adiknya (tantenya Nayla) dulu pas masih kuliah hobi ke Senen juga. Waktu itu katanya mama mertua gw walaupun marah dan gak suka tetap nyuciin baju-baju bekas itu yang sudah dia rendam berkali-kali dengan air panas.

Nah kan Nayla kayak dapat angin segar yekan, lagipula anak yang beranjak remaja ini gak bisa main larang-larang aja semua harus ada alasan yang jelas dan masuk akal.

Akhirnya kita berdua memutuskan untuk tetap membolehkan Nayla pergi sama sahabat-sahabat ke Senen, tetap pakai protokol kesehatan ketatlah apalagi ke tempat baju bekas biarpun sudah di cuci tapi kan who knows.

Selain itu gw juga bilang hati-hati ya banyak copet di sana, bukan nakut-nakutin suami gw aja pas dia SMA pernah diambil jam tangannya di sana. Jadi daerah itu mau dibagusin kayak apa, master copetnya ya masih banyak dan ngumpul di sana dramatis bangetlah nasehat gw itu.

Karena anak ini demen banget merempongkan dirinya, sudah bawa tas atau ransel tapi jaket atau cardigan lebih suka ditenteng kalau gak dipakai, sementara tangan satunya pegang hape.

Thrifting day....

Karena mereka berencana naik TransJakarta, Nayla yang hari itu bawa cardigan warna putihnya minta diantar ke halte busway Kampung Sumur yang dekat rumah karena janjian dengan Ela salah satu sahabatnya.

"Nayla dan cardigan putihnya 1.jpeg"
"Halte busway Kampung Sumur.jpeg"

Sebelum dia turun gw ngasih pesan sponsor sekali lagi, hati-hati dompet sama hape ya jangan sampai kena copet bla...bla... Nayla cuma jawab singkat iyaaa mama kan mama sudah bilang.

Saat itu gw sempat bikin video Nayla turun tangga menuju halte bareng Ela sambil nenteng cardigan putih dia seperti biasa. Siapa sangka itu foto cardigan putih Nayla terakhir.

"Nayla dan cardigan putihnya 2.jpeg"
Kita ngikutin sampai Nayla naik TransJakarta, kalau gak gw larang suami gw kepingin ngikutin Transjakarta dari belakang ha...ha....

Wa yang mengejutkan

Sampai rumah gw nge-charge hape dengan matiin wifi, karena hape suami gw tetap on. Nah pas adzan Dhuhur gw iseng cek grup keluarga yang isinya cuma kita bertiga ternyataaaaa......

Nayla wa kalau cardigannya ada yang copet padahal dia cuma berpaling sebentar benerin isi tasnya. Dia bete mau pulang aja, padahal teman-temanya ngajak makan siang.

"WA Nayla 1.jpeg"
Sambil bangunin suami, gw berusaha menenangkan Nayla dengan bilang yang penting Naylanya gpp, barang hilang bisa diganti. Gw saranin sebaiknya dia makan dulu baru nanti pulang, suami gw bahkan bilang mau jemput dia.

"WA Nayla 2.jpeg"
Cuma anak ini kalau sudah bad mood gak bisa dibujuk, pingin langsung pulang. Dia minta dijemput di halte yang terdekat dari rumah aja katanya, karena kalau nunggu papanya jemput di Senen kelamaan padahal dia sudah males disitu.

Gak tega bayangin dia jalan sendiri ke halte TransJakarta, selama ini kan sejak dua bulan terakhir kalau dia lagi kepingin naik Transjakarta dari sekolah ke rumah yang cuma 8 menit biasanya ramai-ramai sama temannya.

Gw cuma berpesan hati-hati, pop habis sholat langsung jalan jemput dia. Sejak pop jalan buat jemput Nayla, gw pantau dari WA grup ada satu WA Nayla yang bikin gw ketawa sekaligus deg-degan.

"WA Nayla 3.jpeg"
Akhirnya gw baru lega setelah pop kirim foto sudah berdua Nayla dan sedang dalam perjalanan pulang. Ya Allah anak ini sudah dewasa, sudah berani pulang sendiri dari tempat yang jauh.

"Nayla & Pop.jpeg"
Ini memang bukan kehilangan pertama buat dia,  tahun 2019 Nayla Kehilangan Hape di Malaysia Insya Allah dia survive dan flexible nantinya kayak kita kalau menghadapi masalah walaupun pakai acara bete segala.

Bahkan masih bete sampai memilih untuk tidur siang aja, padahal kita mau ngajak jalan loh biar dia terhibur. Untungnya pas sore dia bilang mau ikut kita ke angkringan punya temannya yaaaay moodnya sudah baikan.

Gw bilang lain kali boleh kok kalau mau coba thrifting lagi tapi dua tangan harus bebas dari tenteng menenteng kalau lagi pilih barang. Yang gak perlu masukin aja di tas, jangan lupa sambil di cek siapa tahu ada cardigan dia digantung hi...hi....

Makasih ya buat yang sudah mampir di blog ini, jangan lupa pakai masker kalau keluar rumah. Seperti biasa selalu bahagia apapun yang terjadi bubyeeeee....

Rabu, 12 Oktober 2022

Ultah Nayla ke-16 Tahun, Penuh Berkah Ya Nak

Hi Mom...

Ulang tahun kan indentik dengan cake ya, tapi berhubung kita semua lagi mau ngurangin yang manis-manis kayaknya ultah Nayla ke-16 kali ini cakenya harus diganti yang lain.

"Nayla Ultah ke-16a.jpeg"
Apalagi cake Meranti, Napoleon sama bika ambon oleh-oleh suami dari Medan belum habis juga sampai sekarang. Karena Nayla suka banget sama sushi kayaknya pingin tiup lilinnya di atas sushi aja.

Karena kantor pop di Blok M mal dia usul buat beli shusi yang ada di mal itu aja, sayangnya hanya ada satu pilihan "Ichiban sushi". Ya gpp anak ini  doyan juga.

Sushi beres, lilin angka 16 juga sudah ada. Praktis kita gak menyiapkan kejutan yang heboh ala gw 💋 gak ada juga acara staycation di luar kota, karena tahun ini sudah full sekolah dan les.

Bahkan kado spesial sudah kita kasih 1-2 minggu sebelum ultah. Jelang mau sholat Shubuh anak ini dengan muka lempeng tanpa senyum maklum nyawa belum ngumpul disuruh foto sama sushinya wkwkwkwk.

"Nayla Ultah ke-16b.jpeg"
"Nayla Ultah ke-16c.jpeg"
Traktir makan sahabat-sahabat barunya 

Tetap dong ada tambahan hadiah dari pop, dia boleh teraktir sahabat-sahabat dekatnya makan di luar selesai pulang sekolah.

Jadi ingat masa-masa senangnya jadi remaja yang mulai belajar untuk pergi tanpa kawalan orang tua, walau hanya sebentar.

Cuma sebagai orang tua gw tetap aja was-was, setiap saat WA buat ngecek mereka mau makan di mana. Gak taunya teman-temannya kepingin nyushi di Ichiban sushi yang ada di mal itu.

Lucu banget gak sih jadinya Nayla seharian makan Ichiban sushi dari sarapan, bawa bekal ke sekolah terus lanjut makan sore😍.

Sayangnya ketika Adzan Magrib mereka belum ada tanda-tanda mau pulang, gw gelisah dong. Kayaknya gimana gitu anak bayi yang beranjak remaja di mal sampai menjelang malam tanpa orang tua.

Gak lama kemudian malah turun hujan, fix selain sudah malam juga anak ini harus di jemput. Masih belum berani melepas Nayla naik ojol atau mobil online kalau malam hari.

Singkat cerita hari itu Nayla lelah tapi bahagia bisa ngerayain bareng sahabat-sahabat barunya di sekolah. Dia juga senang papanya jemput di mal.

"Nayla Ultah ke-16d.jpeg"
"Nayla Ultah ke-16e.jpeg"
"Nayla Ultah ke-16f.jpeg"
Nayla kamu selamanya jadi baby kita walau sudah mulai beranjak dewasa, sudah 16 tahun hari ini. Sehat-sehat, tambah pintar, tambah sabar, semoga impian dan cita-cita jadi seperti Theodore Boone Kid Lawyer tokoh fiksinya John Grisham tercapai ya nak.

Yang paling penting bisa sholat tepat waktu dan jadi anak baik sayang💓. Makasih buat yang sudah mampir di blog ini, tetap jalankan protokol kesehatan tapi jangan lupa untuk bahagia ya bubyeee.

Selasa, 11 Oktober 2022

Liburan Seru Bersama Teman Hidup Traveloka

Hi Mom...

Semoga semua dalam keadaan baik ya, sehat-sehat maklum sekarang ini kan semua orang sudah bebas ke mana-mana, termasuk sekolah dan bekerja.

"#TemanHidup - ku Tersayang.jpeg"
Bahkan Nayla yang sudah dua tahun gak terpapar Covid akhirnya tumbang juga. Tumbangnya setelah 2 bulan sekolah, ini yang kita khawatirkan ketika semua sudah dilakukan secara offline.

Tentunya dia gak sendirian,  selain di kelasnya ada beberapa anak dari kelas lain serta guru di sekolahnya positif Covid. Mau gak mau mereka isoman dan kembali belajar online dari rumah selama dua minggu hingga hasil swabnya negatif.

Apakah sejak itu dia trauma? Pastinya enggak juga karena gak ada pilihan, sekolah saat ini hanya memberlakukan sekolah online saat mereka isoman saja.

Kayaknya nih kita semua harus mulai beradaptasi, untuk mulai hidup berdampingan dengan Covid hingga obatnya ditemukan. Maka dibulatkanlah tekad untuk ambil les juga sepulang sekolah, karena ada beberapa pelajaran yang harus dapat ekstra perhatian. Maklum sudah kelas 10.

Gw sama suami sebagai orangtua merasakan banget bagaimana lelahnya mereka sekolah yang berlangsung sampai sore terus lanjut les sampai malam.

Apalagi suami juga sudah full kerja dari kantor tahu sekali lelahnya kayak apa. Walaupun sebisa mungkin gw sama suami berusaha antar dan jemput sekolah tetap saja sampai rumah Nayla langsung tepar setelah mandi.

Pingin nih ngajak dia staycation lagi, dalam negeri dulu lah tapi melihat jadwal sekolahnya yang padat harus menunggu libur sekolah.

Agak gimana gitu kalau liburan pas libur sekolah, selain padat harga tiket moda transportasinya juga mahal. Apalagi sekarang semua tempat liburan dibuka lebar.

Destinasi Idaman Bersama #TemanHidup Tersayang

Kok teman hidup sih? Ya iya dong Suami gw Doddy Rosadi dan anak semata wayang kita Nayla, ini teman hidup gw sekarang dan selamanya.

Masing masing punya destinasi wisata impian. Kayak gw misalnya pingin merasakan lagi menginap dengan pemandangan pantai. Duduk berlama-lama di pantai nungguin sunrise atau sunset tanpa harus mikirin apa-apa.

Sedangkan Nayla selain dia juga mau-mau saja kalau menginap di lokasi dekat pantai, dia kepingin banget menginap di vila atau hotel yang bukan di tengah kota. Tentunya yang berudara dingin dengan pemandangan bukit atau gunung yang bisa dilihat dari kamar hotel.

Selama ini kalau nyari hotel untuk staycation biasanya juga dengan fasilitas pemandangan gunung tapi masih di tengah kota. Maklumlah emaknya Nayla ini paling suka ke FO ha…ha…

Sementara kalau suami sih lebih banyak ikut keinginan anak atau istrinya, kalau sesuai dengan budget liburan hayok jalan, kalau enggak sesuai  cari alternatif lain yang mendekati.  Pokoknya dia sih yang penting ada kita berdua eeeaaaaa….

Kalau untuk saat ini mungkin keinginan Nayla dulu deh yang akan kita penuhi, karena 12 Oktober tahun 2022 dia ulang tahun ke 16. Pastinya staycation bisa jadi salah satu kado ultah dia.

"Kebun Mawar 1, Foto by Ega.jpeg"
Gw jadi ingat vila Kebun Mawar di Samarang Garut, Jawa Barat. Vila ini gw datangi bersama genk sahabat semasa kuliah, beberapa minggu sebelum pandemi dan seluruh dunia di lock down tahun 2020.

Alasan gw kepingin menginap lagi di Vila Kebun Mawar

"Kebun Mawar 2, Foto by Hanny Nr.jpeg"

  • -   Alasan paling utama sih karena suami dan Nayla belum pernah ke Garut sama sekali.
  • -      Nayla sudah lama banget nih gak naik kereta api.
  • -  Lokasi vila dan fasilitasnya memenuhi wishlistnya Nayla.
  • -   Labirin, kebun bunga kayak di Eropa dan bukit yang luas membentang bakal jadi pengalaman menginap yang berkesan buat Nayla.

Tapi terus terang nih perjalanan gw ke Garut ini belum pernah gw tulis di blog, karena begitu pandemi gw langsung patah hati hilang semangat untuk menuliskannya di blog.

Padahal tempat ini sumpah cantiiiiiiik banget, vila dan pemandangan tercantik yang pernah gw inapi.

Kenapa gw patah hati karena saat berada di sana, gw sempat bilang harus bisa kembali ke sini bareng suami dan Nayla. Tiba-tiba hanya dalam waktu seminggu setelah gw kembali terjadi pandemi covid-19.

Waktu itu teman gw yang pesan tiket kereta api dan  Vila Kebun Mawar di Traveloka, kita langsung kepincut pas lihat foto-fotonya yang instagramable banget. Taman bunganya luas  bahkan ada bukit segala dengan harga yang terjangkau untuk kita saat itu.

Sayang waktu sampai vila sudah tengah malam, maklum setelah sampai stasiun kereta di Garut kita gak mau dong buru buru ke penginapan. Kita dijemput mobil sewaan yang kita sewa di sana, langsung melipiri daftar itinerary yang sudah dibuat untuk 4 hari di Garut.

Begitu sampai penginapan kira-kira pukul 10 malam dan udara dingin menusuk tulang apalagi saat itu hujan gerimis. Lokasi lobi dan kamar vila lumayan jauh, untungnya ada pegawai vila yang bantuin bawa koper dan tas ransel kita pakai gerobak dorong.

Kita menyewa vila 3 kamar untuk 6 orang dimana vila dan kamarnya di dominasi dengan bahan kayu. Begitu masuk ke ruang tamu, tercium aroma pisang goreng dan teh manis hangat sebagai makanan selamat datang yang  disediakan di meja makan.

Malam itu setelah acara tukaran kado yang sudah kita siapkan dari Jakarta, kita siap-siap tidur. Sebelumnya biar adil kita sudah mengundi pakai kocokan sama siapa kita tidur dan di kamar yang mana (ada dua kamar tidur di bawah dan satu kamar tidur di atas masing-masing kamar dilengkapi kamar mandi di dalam).

"Kebun Mawar 3, Foto by Hanny Nr.jpeg"
Nah pas pagi barulah keseruan dimulai, semua langsung bergegas keluar kamar. Awalnya kita lihat suasana di luar dari kamar atas yasallam.... indahnya walaupun berkabut tetap kelihatan kalau di seberang vila  ada labirin cuy, persis kayak yang di film Maze Runner.

"Kebun Mawar 4, Foto by Hanny Nr.jpeg"
Langsung dong kita ke bawah buat nyamperin si labirin. Untuk menuju ke sana aja kita melewat kebun bunga mawar yang luas persis kek di Eropa gitu.

Labirinnya menakjubkan sekali buat gw, maklum biasanya cuma lihat yang kecil dan lebih banyak lihat di film. Kita putuskan buat mandi, sarapan baru deh puas-puasin foto sebelum keliling Garut.

"Kebun Mawar 5, Foto by Ega.jpeg"
Setelah kita eksplore sebagian lokasi vila bahkan sampai naik turun bukit dengan pemandangan gunung yang terpampang luas, rasanya beruntung sekali sudah memesan penginapan di sini.

"Kebun Mawar 6, Foto by Ega.jpeg"
Gak lama dari atas bukit ada yang turun kayaknya satu keluarga, mereka pakai baju olahraga dan sepatu kets. Tuh kan asik pagi-pagi sebelum sarapan bisa olahraga dulu mengelilingi vila sambal naik turun bukit.

Jadi tahu kan kenapa gw sedih pas pandemi  gak bisa ngajak mereka berdua si #TemanHidup tersayang. Gw pingin lihat dunia lagi, pingin healing biar gak stress karena lebih banyak di rumah.

Rasanya gak sabar buat liburan bareng Traveloka, tempat di mana "Booking Hotel Murah" biasa gw pesan. Monggo buat yang mau liburan dan pingin cari hotel murah tapi gak murahan  klik aja link itu ya.

Kalian bisa pilih hotel atau akomodasi ke tempat liburan yang kita mau. Yuk #LihatDuniaLagi dan bikin #StaycationJadi dengan Traveloka! langsung deh meluncur ke Traveloka lewat link ini : "Kompetisi Lihat Dunia Lagi - Blogger Perempuan"

Makasih buat yang sudah mampir di blog ini, tetap jalankan protokol kesehatan dimanapun kita berada. Tapi jangan lupa untuk selalu bahagia ya bubbyeeee…

Sabtu, 08 Oktober 2022

Hati-hati Dengan Doamu

Hi Mom...

Mau curcol retjeh lagi nih, temanya tetap tentang Nayla dong hi...hi.... Jadi nih waktu mau masuk kelas 10 alias SMU tahun ini sudah punya SMU favorit, tapi ya tetap nyarinya yang dekat rumah dong.

Karena kita tahu Nayla itu sukaaaaa banget sekolah tapi susahnya minta ampun buat bangun pas subuh. Padahal kan emaknya bawel banget buat sholat tepat waktu.
"Nayla 1.jpeg"
Belum lagi kalau dia mandi pakai keramas, amboooiii bisa satu jam dia di kamar mandi, walaupun kadang sesekali diakalin keramasnya sore pas pulang sekolah.
"Nayla 2.jpeg"
Jadi yang paling benar dan aman ya cari sekolah yang jaraknya masih dekat dengan rumah. Apalagi sekarang ini pandemi sudah dianggap agak melandai jadi yang kerja dan sekolah sudah full 100 persen ke kantor dan ke sekolah, tahu kan muaceeeetnya kek apa.

Jangan Lupa disholawatin 

Ini pesan dari sahabat-sahabat gw, sholawatin (baca Sholawat) apapun yang kita inginkan, termasuk sekolah yang anak kita mau.

"Nayla 3.jpeg"
Makanya kita sengaja meluangkan waktu melihat beberapa lokasi sekolah (walaupun sebagian hanya bisa lihat dari luar) sekalian kita sholawatin bertiga dari dalam mobil.

Nah khusus untuk SMA 61 yang paling dekat dengan rumah kita sholawatin sampai dua kali, biar afdol ha...ha... Kebetulan Nayla juga suka ekskulnya.

Selain itu lokasi sekolah ini sebelahan banget dengan mal, malah di seberang jalan ada Mc Donald yang biasa kita datangi. Maklum daerah tempat tinggal kita memang surganya kuliner, makanan apa aja ada.

Ternyata...

Impian dan harapan semua hasil akhirnya tergantung rezeki dari Allah, ternyata Nayla gak diterima di sekolah negeri. Tetap harus sekolah dong, walaupun di sekolah swasta.

Dengan segala pertimbangan lokasi dan biayanya yang masih masuk akal untuk ukuran sekolah swasta, akhirnya kita sepakat Nayla sekolah  (yang ternyata) lokasinya ada di belakang SMA 61 satu jalan dengan sekolah yang dia incar.

Setelah mendaftar kita bilang ke Nayla, tuh sama Allah SWT dikabulkan sekolah di jalan yang sama dengan sekolah negeri idaman. Takdir dari Allah SWT gak ada yang tahu ya.

Dan setelah 3 bulan sekolah kami baru tahu dari Nayla kalau di hati kecilnya saat pertamakali melihat sekolah dia sempat batin saat baca sholawat, enak juga kalau pulang sekolah rame-rame sama teman makan sore di MC Donald seberang sekolah.

"Nayla 4.jpeg"
Walah Nay Allah SWT maha baik ya, walau gak dapat sekolah impian keinginan kamu buat makan siang pulang sekolah di gerai makanan terwujud😁.

Gw sama suami sampai ngikik, kita bolak balik sholawatin sekolah yang Nayla mau, eh ini bocil di hati kecilnya ada permintaan simple gitu. 

Yang penting Nayla sudah happy kayaknya di sekolah baru, ketemu teman baru bahkan ada sahabatnya yang  satu kelas juga di tempat les.

Semoga sekolahnya lancar, bisa mengikuti kurikulum baru kurikulum merdeka dengan gembira. Karena sistem yang sekarang lebih banyak main logika, kerja kelompok dan bercerita lewat esai. Gw sih bahagia banget kalau dulu dapat kurikulum kek gini.

Gw percaya apapun pilihan Allah SWT sudah yang terbaik deh, tinggal kita menjalankan dengan benar ya kan hasil akhir sih tetap jadi rahasia Allah SWT.

Makasih buat yang sudah mampir, tetap jalankan protokol kesehatan jadi kebiasaan baik kita ya. Tapi jangan lupa untuk selalu bahagia bubbyeeee....

Si Bungsu Nia Ramadhani di Keluarga Besar Bakrie

  Hi Mom… Mau nanya nih hubungan kamu dengan mertua gimana? akrab atau biasa-biasa saja?. Kalau gw sih ada ditengah-tengah itu soalnya Mam...