Jumat, 22 Mei 2020

Oleh oleh, Ambil atau Ditolak?

Hi Mom...

Bagaimana rasanya kalau oleh oleh yang kita belikan kadang tanpa diminta tapi ditolak sama yang dikasih? rasanya... jleeeeb banget😛.

Kenapa gitu? kadang nih oleh oleh dibeli dengan ikhlas itu hanya untuk orang orang tertentu saja  karena budget terbatas misalnya.
Biasanya selain keluarga oleh oleh untuk teman teman tersayang yang rutin ketemu entah karena sering reuni, teman kuliah, rekan kerja, arisan atau sekadar ngopi bareng sambil nunggu anak pulang sekolah (sebelum coronce).

Tapiiii kalau ditolak karena alasan "gak doyan" "gak ada yang makan nanti" "gak boleh sama hubby" "udah punya" "buat yang lain aja deh" "coba lihat apa aja isinya" etc ..etc..., rasanya gemaaaanaa getooo.
Ambil aja sih cuantiiik jangan menolak rezeki, perkara elo suka atau enggak biar Allah SWT dan malaikat Raqib dan Atid saja yang tahu.

Bikin senang yang ngasih kan gak susah kok, terima saja dengan senang hati karena si teman sudah mengingat dia ketika membeli oleh oleh. Lah wong yang ngasih ikhlas, hraaatis zonder bayar, gak minta pula (kalo minta namanya culamitan😁).
Gak usah ribet dan bingung masih banyak orang di jalan yang bisa kita kasih kalo gak suka sama oleh olehnya.  Buuuuut asal gak usah bilang sama yang ngasih oleh oleh ya.

Terpikir gak kalau oleh oleh ditolak, yang ngasih kan jadi mikir "ah apalah artinya oleh oleh gw yang cuma uap dimsum kukus ini".
Apa ini efek pingin bikin opor ayam tapi ngantuk (apalagi ayamnya masih di rumah mama mertua dan beku oooooh No 😀) makanya bikin tulisan begini?. Lelah tapi senang kelar juga bikin kuker lebaran?.

Atau karena happy dapat hamper (sok gaya gayaan ala milenial) dari teman teman yang semuanya Alhamdullilah yang lagi gw mau dan suka.
Bisa jadi selain gw ini orangnya mauan, pemakan segala😀😀 gw juga  menghargai yang sudah mengingat kita dengan cara memberi oleh oleh walaupun sebatas dodol garut atau bakpia sebungkus (bukan se kotak).

Bahkan uli ketan endes banget buatan sendiri, sambel krecek, pempek, brownies, ayam penggeng, masker, pastel, dimsum ginuk ginuk etc..etc...mampir juga ke rumah kita.
Pasti bingung ini foto foto apa sih ada makanan, masker  bahkan Uli... nyaaaam...., ini tuh beberapa foto foto oleh oleh yang kita terima. Tersisa tinggal masker, brownies, uli dan sambel krecek yang lain sudah kita gares😘 berkah ya buat semuanya, love you all.

Jumat, 15 Mei 2020

Me Time: Bikin Masker Kain

Hi Mom...

Gw punya cara me time sejak pandemi, bikin masker kain. Kok masker? ada pemicunya sih, sejak ada pandemi dan harus kerja dan sekolah dari rumah praktis kemana mana harus pakai masker.
Masker sekali pakai yang biasanya banyak di supermarket mendadak hilang dan muncul di tempat lain dengan harga gila-gilaan.

Gw sih gak mau beli, masa iya masker seharga oven gw sih iiiih malesin banget. Untung pop masih punya 1 masker kain andalan dan kalau hanya ke supermarket atau berjemur di depan kolam renang (kita tinggal di apartemen) gak perlu pakai masker.

Tapi peraturan berubah sejak korban makin banyak, tim satgas Covid-19 juga dibentuk di apartemen, akibatnya ada peraturan baru harus pakai masker kalau turun dari unit. Bahkan hanya ambil makanan dari ojolpun harus maskeran.

Akhirnya saya pesan masker kain dari Sritex 20 buah dengan asumsi cukuplah buat bertiga. Sayangnya masker ini indent lumayan lama sekitar 2-3 minggu, masa iya gara gara gak pakai masker eke cuma nangkring di balkon kalo berjemur.

Untung di jalan sempat ketemu penjual masker kain, harganya 15 ribu masker dua lapis sih tapi bahan kaosnya tipis. Duuuh jadi pingin bikin tapi gak tau caranya dan gak punya mesin jahit pula.

Memang sih sudah dapat tutorial bikin masker kertas dari bekar teman kantor Arin Swandari tapi gak kebagian lagi tissu yang tebal buat bahan masker di supermarket.

Akhirnya lihat tutorial di di Fbnya kak Mimi Hiljah cara bikin masker kain seperti yang diajarkan Arin. Walaupun ada bagian tutorial yang gw gak ngerti (cara masang tali untuk telinganya gimana?) ya diniatin aja untuk bikin.

Gw  merelakan kain toraja (atau motif apalah itu) yang belum sempat diapa apain, untuk dibuat masker. Langsung eksekusi, walaupun gak punya mesin jahit tapi benang aneka warna dan jarum ada dong, buat benerin kalo ada kancing baju yang lepas. 

Tapi karet untuk telinga gak punya, beli di toko buku hanya ada tali untuk name tag. Gw beli 3  warna kuning biru dan pink sesuai warna kesukaan.

Jangan lihat kualitas jahitnya, cuma di jelujur (nah istilah gini gw taunya dari mami Hanna Hassan), yang jelas rapi jali dan sesuai syarat kesehatan 3 lapis eeeaaaa.
Masker perdana berdasarkan nebak nebak hi...hi...
Masker ala ala ini ada kantong buat naro tissu, nah jadinya 3 lapis kan. Talinya sesuai warna favorit, kuning, pink sama biru💛💖💙.

Selama pakai masker dengan tali name tag ini, ada teman yang baca postingan gw di sosmed soal masker kain yang masih indent dan jahit sendiri. Dia ngirimin gw masker kain dari bahan batik 2 buah.
Thanks ya Sandra Sahelangi, akhrnya gw lihat langsung masker dua lapis yang ada kantongnya. Karena gw ini tipe yang bisa ngerti kalau lihat langsung ketimbang tutorial lewat video apalagi kalo gak kumplit penjelasannya.
Setelah 3 minggu di rumah, gw memberanikan diri untuk beli tali karet di pasar rawamangun. kebetulan tukang jahit di sana lokasinya ada di samping jadi suami gw bisa anter sampai pintunya, dia sama Nayla tetap di mobil gw lari beli karet itu terus langsung ke mobil lagi hi...hi....
Senang akhirnya walaupun masker Sritex sudah datang (gw cuma ambil 6, sisanya bagi bagi buat mama mertua, mami dan adik adik di Pondok Gede), gw tetap bikin masker kain buat di bagi bagi juga. 
Masker Sritex
Gak lama ada teman arisan Mba Nina (mama Khanisa) ngeshare di grup wa, tutorial dari mahasiswa di Amrik yang bikin masker 3 lapis praktis tanpa tambah tisu lagi. 

Widiiiih langsung mupeng bikin lagi apalagi sempat beli lagi tali karet 20 meter wkwkwkwkwk.

Sama dengan sebelumya selain bikin untuk bertiga juga untuk bagi bagi. Sampai kapalan tangan gw, tapi ternyata kalau lagi jahit masker gw bisa adeeeem  anteng darah tinggi gw turun kayaknya hi..hi...
Ini ukuran yang gw buat
masing masing gw bikin 6-10 buah
Lumayanlah gak harus spaneng lihat harga masker sekali pakai yang langka dan mahal. Karena kita sehat dan gak kemana mana tapi hanya sesekali harus keluar rumah cukup pakai masker kain (tambahin tisu dalam kantong maskernya kalau dua lapis).

Masker sekali pakai yang langka untuk paramedis dan yang sakit saja deh, lagian mihil juga. Minimal mama mertua aman ke pasar setiap akhir pekan kita juga aman kalau harus keluar unit walau hanya sebentar. 

O ya selain sempat beli masker ala ala yang ada tulisannya (gak bisa milih tulisan tapinya), kantor pop (Katadata) juga bikin masker unlimited kece banget untuk karyawannya satu keluarga dapat semua berapapun orangnya. 
Masker Unlimited Katadata
Masker lucu2an sayang bahannya kasar
Kalaupun pandemi sudah berlalu kami akan tetap pakai masker kemana mana sepertinya, untung sudah punya banyak sekarang.

Makasih ya buat yang sudah mampir dan baca curcolan gw soal masker, muaaaachhhh.

Jumat, 08 Mei 2020

Ulang Tahun Saat Pandemi Corona-19

Hi Mom...
selamat ulang tahun buat yang barengan ultahnya sama gw ya, 8 Mei. Ultah ditengah pandemi Covid-19 gini cuma dirayakan bertiga dan di rumah aja pastinya.

Cuma sehari sebelumnya kita coba keluar buat beli cake atas request yang ultah, gw wkwkwwkwkkw. pingin cheese cake dan yang dekat hanya The Harverst yang ada di Buaran.

Gak ada kado kadoan, gw cuma pingin sehat dan bisa ke rumah mami. Kado benerannya nanti aja kalo pandemi sudah berlalu.

Seperti biasa suami gw bikinin kalimat ala ala romantis gini di FB. Walaupun kali ini gw todong soalnya karena banyak kerjaan dia gak sempat bikinin.

Falling for you was the greatest good that my heart ever did me
I am so fortunate to be the one you have decided to spend the rest of your life with.
You are the real queen of my castle and you will rule in that castle till this world comes to an end

It’s amazing how after all these years of marriage, you still take my breath away like you did on the first day we met.
Happy birthday to my true life companion and the mother of my beautiful daughter
Enjoy every single moment of your Big Day
Once again, Happy Birthday…

Arisan (bukan) Sosialita di New Normal

Hi Mom... Mari kuy kita ngomongin arisan emak emak yang (pasti) ada ketika kita punya dan mulai sekolah😜. Arisan yang sebetulnya hanya ...