Senin, 10 Agustus 2020

Pojok VIP Lantai 7

Hi Mom...
Selama pandemi dan di rumah aja, gw selalu putar otak gimana caranya biar kita terutama Nayla betah di apartemen mungil kita yang hanya memiliki dua kamar tidur ini.

Karena kita sudah gak bebas lagi kalau duduk duduk di gazebo depan kolam anak, apalagi selama pandemi hingga saat yang tidak bisa ditentukan 3 buah kolam renang dikosongkan airnnya.

Berjemur pakai masker juga bukan sesuatu yang asik, jadi sejak ada pasien Covid-19 di tower kita (tapi sudah dibawa ke Wisma Atlet) kita memilih untuk berjemur di balkon saja. Ke bawah hanya untuk ke supermarket atau ambil makanan dari ojol.

Gw puter otak dong biar balkon jadi tempat yang asik selain kamar, ruang tamu dan dapur di apartemen kita. Gw punya ide buat pasang meja lipat di balkon biar bisa sambil duduk duduk baca buku, makan, jahit masker atau bahkan pop sama Nayla bisa nge zoom di meja itu.

Berburu lewat online jadi pilihan tapi sayang semua kayu meja itu dilapis HPL, bahan yang kalau sering kena air akan mengelupas. padahal kan meja ini akan gw pasang di balkon yang pastinya bakalan kena panas dan hujan badai.

Akhirnya gw ajak suami gw keliling tempat tinggal yang memang banyak menjual kayu kayu tersebut dalam bentuk masih mentah atau dalam bentuk jadi. Sempat berkeliling ke beberapa toko furniture yang memang bikin langsung dari kayu kayu mentah.

Kayu jati Belanda tetap jadi pilihan utama gw karena kayu ini tahan banting di segala cuaca, alur kayunya juga keren. Gw sengaja beli yang masih mentah yang bolong bolongnya belum di dempul, selain lebih murah lebih natural juga.

Setelah tawar tawaran kayu ukuran 60x35 sesuai ukuran yang gw butuhkan dilepas dengan harga 100 ribu, setelah dia poles dengan gerinda. Woaaaaa gw bawa kayu tersebut pulang dengan hati bahagia kayak dapat harta karun hi...hi....

Sayang gak nemu penjual breket lipat yang gw butuhkan lagipula sudah sore banyak toko di akhir pekan terserbut sudah tutup. Akhirnya belanja online lagi deh, sambil berharap breket seharga 35 ribu itu gak salah ukuran.

Di apartemen ini gw punya engginering andalan yang baik hati dan rapi kerjaannya. Jadi sambil dia bantuin bongkar dapur dia masangin juga kayu jati Belanda ini di balkon karena harus pakai bor, gw nyerah deh kalo pake bor.
Tuuuuh Keceee tak
Amplas terus biar halus
Gw langsung jatuh cinta sama meja dan suasana balkon ini. Langsung deh gw namain pojok VIP, ya iyalah meja ini cuma bisa buat dua orang wkwkwkkwk VIP dong jadinya apalagi ada di lantai 7 dengan pemandangan asoi di bawah.

Kursinya sementara gw pakai kursi makan di ruang dalam, kalau lagi gak dipakai gw masukin lagi ke meja makan dalam. Pingin pakai kursi kayu tinggi tapi nantilah satu satu diberesin.

Terus selama ini sudah dipakai buat apa pojok VIP ini? gw pakai buat tempat jahit dong gak perlu lampu terang dan pasang AC. Bahkan saking kencangnya angin bertiup pernah salah satu bahan masker gw melayang ha...ha....baca ini juga ya Masker Kain Buatan Gw

Sekali waktu pop pernah juga gw paksa makan steak di sana demi blog gw wkwkwkwk, akhirnya setelah di foto dia balik ke dalam biar makan bertiga sama gw dan Nayla.
Yang pasti berjemur di balkon selain bisa bebas ngobrol tanpa masker bisa sambil nyemil, minum atau baca buku. Minimal kita punya tempat favorit selain kamar, ruang tamau atau meja makan di apartemen mungil kita. Kalian punya ruangan favorit apa di rumah share ya.... pssst jangan lupa bahagia dan tetap sehat.

Senin, 03 Agustus 2020

Baby Girl kami sudah Akil Baliqh Yaaaaay

Hi Mom...

Ada banyak berita bahagia selama pandemi  nih (iya dong Allah kan maha baik), salah satunya Nayla akhirnya datang bulan sehari setelah lebaran Idul Adha yipiiiiiiiii..... ups Alhamdullilah ya Allah.

Nainung ina inung

Kenapa gw senang banget, karena hal ini sudah kami tunggu sejak dia Sekolah Dasar. Bukan apa apa temannya Nayla sudah ada yang datang bulan sejak kelas 4 SD (wadaaaaw anak kicik kicik bisa gak tuh bebersih bersih pembalutnya ya?).

Saat itu sih gw belum masalah kalau Nayla belum mengalami itu tapi ketika Nayla sudah kelas 6 gw mulai kepikiran (lebay aja sih, gw aja sudah SMP baru datang bulan), cuma kan katanya anak sekarang gizinya lebih bagus jadi pasti sistem reproduksi badannya lebih siap.

Apalagi gw lihat kondisi fisik teman temannya Nayla yang sudah dapat duluan (kek dapat hadiah ya) ada yang mungil, tinggi, besar, kurus, bahkan usia ada yang lebih muda, sama dan lebih tua. 

Jadi semua kriteria ada selain itu kondisi fisik Nayla juga sudah sedikit berubah jerawatan, emosi gak stabil salah satunya minta berhenti ballet yang sudah dia lakoni selama 5,5 tahun. 

Ah ini sih karena dia merasa bosan aja sih kayaknya, karena lagi senang nari dan lomba angklung. Teruuuus perawakan Nayla juga sudah seperti abg walaupun belum suka pakai bra, sukanya pakai miniset.

Pingin deh Konsultasi sama Dokter 

Nah pas akhir tahun kemarin Desember 2019 gw sempat pingin bawa dia periksa ke dokter pas libur tengah semester. Lagi lagi karena sibuk dan sedikit lupa akhirnya gak sempat juga. 

Hingga akhirnya Indonesia juga ngalamin pandemi Covid-19 yang mengharuskan kita melakukan segal hal di rumah baik kerja maupun sekolah sejak minggu pertama Maret 2019. Tiba tiba kita  jadi banyak waktu, tapi kok malah ngeri kalo ke rumah sakit hi...hi...kecuali sakit beneran.

Jadinya pasrah deh, hingga akhirnya Allah beri mukzijat dan kemudahan sehari setelah lebaran haji Nayla datang bulan. Dua hari kemudian baru sempat gw bikinin bubur merah putih, maklum hanya ngandelin kios sayur sama supermarket yang ada di apartemen yang mendadak kehabisan gula merah.

Ketika akhirnya gula merah ada lagi, daun pandannya gak kunjung ada, jadi bikin seadanya tanpa daun pandan. Yang pasti buburnya enak bangeeeet (kata Nay sama pop ya) dan kita bertiga berdoa bareng sebelum makan plus ngasih wejangan sedikit buat anak gadis yang sudah akil baliqh ini.

Inti wejangannya sih Nayla harus lebih rajin lagi sholat dan puasa sunah, karena sekarang dosa sudah dicatat malaikat pencatat amal yang punya sifat Raqib dan Atid. Dulu sempat becandaan sama Nayla, "Kamu enak loh Nay dosa kamu belum dicatat karena belum akil baliq"😀.

Gimana Nayla Pas Datang Bulan?

Alhamdullilah baik baik aja sih, mungkin karena sudah gw siapkan sejak lama. Gw ajarin cara pakai pembalut, Apalagi ada pelajaran keputrian sejak kelas 6 dan SMP kelas 1.

Gw juga gak mau terlalu nunjukin depan dia kalo pas datang bulannya sakit banget soalnya anak ini masih kayak sponge dia gampang meniru. Jadi kalau gw sok kuat pasti dia Insya Allah ikutan sok kuat gitu.

Nay lebih meloooow .... pinginnya makan yang pedes pedes kayak seblak (aduuuuh beneran deh buat gw rasanya B aja, tapi kok ya ni anak doyan). Perut bagian bawahnya sakit, gw bilang itu biasa kalo lagi datang bulan perut kontraksi karena mau ngeluarin darah haid.

Gw juga ngasih tau, kalau sudah datang bulan badan dia sudah mulai ada persiapan untuk hamil, jadi ya jangan kaget kita berdua kan lebih ekstra jagain dia. 

Jagain yang asiklah versi kita, tapi yang jelas yang utama percaya ada Allah yang jagain dan lihat semua perbuatan kita karena kan kita gak bisa 24 jam di samping dia kalau sudah mulai sekolah offline atau bekerja.

Ah semoga kami diberi waktu yang cukup untuk mendampingi dan menjaga Alanis Nayla Ramadhani, Aamiin.

Nurunin bakat emak bapaknya, berani dong wawancara ibu Menteri

Percaya Deh Allah Tahu Yang Kita Mau

Hi Mom... Cuma mau curcol receh, beberapa bulan ini gw lagi naksir  produk di sosmed sebutlah inisialnya produknya Idekuhandmade wkwkwkwkw. ...