Selasa, 21 Januari 2020

Mengenang Alm. Ging Ginanjar

Hi Mom....
Ada beberapa orang dalam kehidupan gw yang bisa gw tulis di sosmed atau blog kalau dia punya kesan yang cukup bikin hidup gw berwarna salah satu Almarhum Ging Ginanjar.
Yup dia sudah meninggal setahun lalu 20 Januari 2019. Gw gak cerita tentang sakitnya mas Ging tapi kenangan ketika dia jadi salah satu mentor gw di KBR 68h 2000-2004
Ada beberapa yang gw inget tentang almarhum Ging Ginanjar, karena selalu gw ceritain nyaris berulang ulang ke Nayla.
Bulan November tahun 2000 mas Ging jadi salah satu yang menyeleksi calon calon reporter untuk KBR 68h, pas ketemu dalam hati gw bilang ooooh ini yg namanya Ging yang ada dibalik media Suara Independen dan yang bikin temen temen gw pingin gabung di AJI (Aliansi Jurnalis Independen).
Kebetulan waktu kuliah gw langganan media bawah tanah  Suara Independen (alm. Bapak selalu wanti wanti untuk hati hati kalau bawa pulang media ini, maklum cuaca politik saat itu horor banget)

ada pertanyaannya yang bikin gw sebel ketika interview kerja "kok belum nikah".
Berhubung belum diterima gw cuma bilang, ya belum aja pacar saya beda agama (untung gak gw terusin doi pacar orang pula hiiks), cuma gw tambahin memang masalah gitu kalau belum nikah?.
Mas Ging bilang, enggak juga sih. Andai dia tahu saat itu dia juga menginterview calon suami eke Doddy Rosadi hi..hi...,
Soal amplop untuk wartawan.
Gw bilang pernah terima, gak bisa nolak karena dikasihnya diatas pesawat ketika terbang liputan ke suatu daerah (waktu itu gw sudah bekerja di harian umum ABRI). Wartawan yang diajak di pesawat itu hanya 5 media dan semua media top itu ambil amplop yg dikasih waaaks.
Pastinya gw bilang dong ke kantor, bos di kantor bilang ambil saja. Karena media gw waktu itu memang corong pemerintah, amplop gak diambil berita tetap dikirim dan harus ditulis sesuai yang mereka mau.
Tapi kalau nurutin hati nurani gak maulah, gengsi gw lebih gede ketimbang si amplop, dan maunya nulis sesuai fakta. Jawaban ini mungkin yang bikin gw lolos dan jadi salah satu reporter KBR 68h.
Satu lagi yang gw ingat ketika harus laporan pagi, gw bilang belum ada yg bisa dilaporkan karena acara belum dimulai karena masih jam 6.30.
Belum ada yang datang, dan dengan polosnya gw bilang gw ada di seberang lokasi liputan karena lagi nukerin uang 100 rb buat bayar taksi (waktu itu gw telfon teman yang sudah ada di lokasi untuk tahu situasi).
Mas Ging langsung marahin gw, dia bilang jadi wartawan jangan ngurusin uang kembalian tinggal aja yang penting langsung di lokasi.
Sakit hati pastinya, lah wong tanggal tua uang tinggal selembar dan eke pantang minjem minjem. Tapi sejak itu semalam apapun gw tuker uang receh biar gak direpotin sama alasan supir gak punya kembalian (belum jamannya pake gopay euy).
Mas Ging juga bikin gw ketawa ngakak, ketika dia balikin matras yoga (dulu ada guru yoga yang datang ke kantor tapi jamnya gak pernah pas sama eke) ada bekas telapak kaki segede gaban di matras, kaki mas Ging kayak perahu😋 
Selamat jalan mas Ging, makasih buat semuanya cerita ini tetap akan ada diingatan gw walaupun mas Ging sudah gak ada. Semoga semua amal ibadahnya diterima Allah, Aamiin

Sabtu, 04 Januari 2020

Car Free Day Ditengah Hujan, Seruuuuuu

Hi Mom...

Gw pingin cerita tentang Car Free Day nih. Arena buat olah raga yang dilakukan di jalan utama setiap hari minggu, jalanan ini biasanya ditutup untuk kendaraan umum kecuali TransJakarta selama kurleb 5 jam.

Biasanya nih setiap kali mau CFD di Thamrin, kita pasti menginap di hotel yang dekat lokasi CFD. Biar santai gak buru buru harus bangun pagi menuju lokasi.
Sayangnya pas 4 Januari 2020 dari sabtu malam dan minggu pagi hujan terus, walaupun cuma rintik rintik.

Untung gak menyurutkan niat kita naik bis pariwisata, melihat Monas dan Istana di malam hari. Sudah sering cuma seru aja keliling naik bis pariwisata dengan penjelasan lokasi sekeliling oleh pemandu wisata.
Paginya Nayla sempat bete karena hujan kembali turun, untung sarapan di hotelnya lumayan enak. Kayaknya sebagian besar yang sarapan juga sudah siap untuk CFD karena pakai baju olga dan sepatu keds.
Kelar sarapan kita ganti baju di kamar hotel, sambil berharap hujan mereda. Dari jendela kamar  banyak yang pakai jas hujan, topi dan payung kita akhirnya ikutan CFD di tengah hujan.  

Seli teteup gak kita dikeluarin dari mobil takutnya hujan deras banget basah kuyup sepedaan, kan gak lucu. CFD nya tetap seru karena sambil hujan hujanan sedikit tapi gak bisa cuci mata lihat dagangan di pinggir jalan semua pada menepi.

Jauh juga kita jalan, rasanya sih sudah bakar kalori tapi keringat gak keluar, lah wong hujan hi...hi....
Kali ini kita nyobain nginep di Artotel  hotelnya lumayan juga ternyata Artotel Thamrin (maaf yeee bukan endorsan, tapi gw baik hati untuk ngasih link). 

Selain kamarnya bersih tiap kamar disediakan mesin pembuat kopi Dolce Gusto (masih kerabatan sama hance keknya😝).
Kita bukan penikmat kopi, cuma minum kopi ala ala yang ada jelly dan topping ice cream you know wholah buatan siapa, tapi teteup dong nyobain bikin kopi pake si Dolce kapan lagi yekan.

Biarpun sudah ada petunjuk cara memakai alatnya gw masih buka yutub biar yakin hi...hi... Pas sudah jadi cuma diseruput dua teguk. Kapan kapan bolehlah balik ke hotel ini lagi.

Ultah ke 14 Nayla Rasa Pandemi

Hi Mom.... Gak terasa Nayla 12 Oktober 2020 ini 14 tahun umurnya. Bayi mungil yang ketika lahir nyaris berat badannya kurang  (karena gw dar...